Mohon tunggu...
fauzan abdurrahman
fauzan abdurrahman Mohon Tunggu... -

menjadikan kata untuk berkelana

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Don Quixote

24 Oktober 2018   15:23 Diperbarui: 24 Oktober 2018   15:29 215 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Don Quixote
Edukasi. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Saya dan istri lagi keranjingan membaca. Istri lagi menyelesaikan novel Yusi Avianto, "Raden Mandasia Si Pencuri Daging Sapi", dan saya sudah menyelesaikan tiga buku cerpen, "Bidadari Yang Mengembara" A.S Laksana, "Cemara" Hamsad Rangkuti, dan "Tuhan Tidak Makan Ikan" Gunawan Tri Atmodjo. 

Sekarang lagi menyelesaikan kumpulan cerpen Seno Gumira Adji, "Saksi Mata". Dan anak saya lagi diceritakan kisah Winnie The Pooh, A.A Milne, sebagai bacaan sastra anak. Semua yang sampaikan mohon kiranya tidak usah kalian baca, karena tidak ada sangkut pautnya terhadap paragraf selanjutnya.

Sebagai mahasiswa yang bukan anak sastra, saya lebih tertarik dengan sastra. Sebagai mahasiswa membaca, menulis, dan diskusi hal yang paling tidak bisa dilepaskan dari status mahasiswa. 

Diktat-diktat kuliah, tugas makalah, dan presentasi tugas makalah didepan seluruh mahasiswa dan dosen. Ini menjadikan mahasiswa dihadapan masyarakat sebagai tulang punggung negera. Karena, diharapkan dari mereka yang berkuliah bisa memberi pencerahan dan membawa perubahan kepada sistem di masyarakat.

Alkisah, pada abad 17 lahirlah sebuah novel yang mampu mengguncangkan dunia kesusastraan pada masa itu. Yang disebut Goenawan Mohamad sebagai, buku fiksi yang kocak mampu membangkitkan respons dari pengarang-pengarang ternama --dan serius- di pelbagai penjuru. Migeul De Cervantes, dengan karyanya Petualangan Don Quixote. 

Menceritakan sosok lelaki tua yang gandrung dengan buku-buku kisah ksatria jaman dulu. Kehidupannya ia habiskan dengan kisah-kisah itu, sehingga muncullah ide dalam otaknya untuk menjadi seorang ksatria diusia yang sudah tak lagi muda.

 Karena pengaruh bacaan itu, dimulailah petualangan Alonzo Quinjano. Seperti kisah-kisah ksatria yang mempunyai nama keren, ia mengganti nama Don Quixote De La Mancha. Karena ksatria butuh kuda, ia ambil kuda dalam kandangnya yang kurus dan tak terawat, ia beri nama pula si "Rozinante". 

Setiap ksatria butuh teman dalam perjalannya, Don Quixote mengangkat temannya Sancho Panza sebagai pengikutnya, lelaki yang gemuk dan bodoh. Begitulah, ide gila ini akhirnya berlanjut. Misi, untuk menyelamatkan negeri dari penjahat sampai menikahi putri Dulcine del Toboso.

Sebelum ide gila itu mempengaruhinya, sosok Alonzo Quinjano terkenal dengan kebaikannya. Begitu juga ketika ia telah menjadi ksatria. Dalam sebuah cerita, dikisahkan dalam perjalanannya ia mendapati para tawanan yang dibawa oleh para pengawal. Ia menyangka, bahwa para tawanan itu adalah orang-orang baik yang disiksa. 

Dengan kebaikan hatinya sebagai ksatria, ia bertempur dengan para pengawal untuk "menyelamatkan" para tawanan. Dalam pertempuran itu, Don Quixote diceritakan menang. Namun para tawanan yang ia sangka adalah orang baik, berbalik menyerangnya hingga Don Quixote babak belur dan kalah. 

Kegilaan ini terus berlanjut. Yang ia lihat di dunia nyata, dia ubah ke dunia imajinasinya. Begitulah ksatria itu mengembara. Menemukan hal-hal yang luar biasa, meksipun kita menganggapnya gila atau bodoh bin dungu. Tetapi lelaki tua itu tidak menanggapi komentar siapapun.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x