Mohon tunggu...
Tamita Wibisono
Tamita Wibisono Mohon Tunggu... Creativepreuner

Here I am with all of my Destiny...perjalanan hidup itu ibarat bianglala kehidupan,tidak selamanya berada di satu titik. pergerakan antara kehidupan di bawah dengan diatas itu sungguh dinamis adanya...dan tiap ruang yang tercipta menjadi inspirasi untuk dijabarkan dalam untaian kata menjadi sebuah karya

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Silaturahmi Konvensional atau pun Virtual, yang Penting Niat dan Taat Prokes

14 Mei 2021   23:45 Diperbarui: 15 Mei 2021   00:49 536 17 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Silaturahmi Konvensional atau pun Virtual, yang Penting Niat dan Taat Prokes
Dok pri. Momen silaturahmi Virtual Presiden dan Wakil Presiden

Menilik makna silaturahmi, jalinan/relasi sosial yang baik, memupuk tali persaudaraan/pertemanan sejatinya tidak hanya dilakukan saat lebaran semata. Namun ibarat jamur di musim hujan, terkadang kita menjadi latah seolah lebaran adalah satu-satunya musim silaturahmi. Sehingga mudik pun dianggap sebagai hari silaturahmi nasional yang tak tertulis.

Saat musim pandemi begini, anjuran tidak mudik, dan mematuhi protokol kesehatan dengan tetap menjaga jarak jauh lebih utama dibanding dengan memaksakan silaturahmi tanpa mengindahkan kebiasaan baru untuk mencegah penyebaran Korona.

 Jangan sampai niat bersilaturahmi yang penuh kebaikan berubah dengan nafsu kumpul-kumpul berkerumun dengan banyak orang. Alhasil Korona mengintai dan siap merasuki mereka yang rentan imunitasnya. 

Kita tentu tidak berharap awal yang manis dari silaturahmi berakhir pahit dengan kabar ada yang terpapar Korona. Itulah sebabnya sebagian besar disarankan untuk melakukan silaturahmi secara virtual saja. Terlebih bagi hubungan kerabat yang terpisah oleh jarak.

Pemimpin negeri ini telah memberi contoh, bagaimana seorang presiden dan wakil presiden melakukan video call dalam rangka silaturahmi Idul Fitri. Tentu kita semua juga melakukan hal yang sama bukan?!. 

Biar bagaimana pun silaturahmi virtual jauh lebih baik segala sesuatunya kini. Terhindar dari bea transportasi, nir-buah tangan/hantaran yang biasa dibawa, hingga efesien secara waktu dan tenaga dibandingkan dengan silaturahmi Konvensional.

Silaturahmi virtual keluarga Suami Jakarta-Jember. Dok.pri
Silaturahmi virtual keluarga Suami Jakarta-Jember. Dok.pri
Kami sendiri memprioritaskan silaturahmi virtual kepada kerabat yang berada di beberapa daerah di Jawa Timur dan Tegal saat hari raya pertama. Sebut saja video call dengan keluarga besar suami di Jember. Begitupun dengan Kerabat di Madiun, hingga Tegal. Cukup dilakukan dalam hitungan jam, semua sudah mencakup bertanya kabar, saling memaafkan hingga bercengkrama ala keluarga.

Tak terbayang ketika kami harus melakukan silaturahmi Konvensional dengan menempuh perjalanan ke Jember-Madiun-Tegal. Tak cukup dalam hitungan hari silaturahmi Konvensional  itu bisa terjadi.

Dok.pri Silaturahmi Konvensional ke lapak Sampah yang menjadi hunian keluarga Mbak wati
Dok.pri Silaturahmi Konvensional ke lapak Sampah yang menjadi hunian keluarga Mbak wati
Namun tak menutup kemungkinan, diantara silaturahmi virtual yang dilakukan, terselip pula silaturahmi Konvensional dimana kita bisa bertatap muka secara langsung. Tetap menggunakan masker, menjaga jarak dan mencuci tangan atau menggunakan hand sanitizer wajib dilakukan.

Seperti saat saya bersilaturahmi dengan mbak Wati, sosok wanita tangguh  yang pernah saya tulis dalam tantangan samber THR Kompasiana awal Ramadan lalu. Disamping saya lupa meminta nmr kontak mbak Wati, jaraknya pun bisa dibilang relatif dekat. Sekitar 1-2 km saja di tempat tinggal saya. 

Silaturahmi dengan mbak Wati sekaligus kesempatan bagi saya untuk sedikit berbagi. Itulah kenapa niat silaturahmi Konvensional ke tempat mbak Wati menjadi penyeimbang diantara silaturahmi virtual yang kami lakukan selama lebaran.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x