Mohon tunggu...
Tamita Wibisono
Tamita Wibisono Mohon Tunggu... Creativepreuner

Here I am with all of my Destiny...perjalanan hidup itu ibarat bianglala kehidupan,tidak selamanya berada di satu titik. pergerakan antara kehidupan di bawah dengan diatas itu sungguh dinamis adanya...dan tiap ruang yang tercipta menjadi inspirasi untuk dijabarkan dalam untaian kata menjadi sebuah karya

Selanjutnya

Tutup

Cerita Ramlan

Jauh Dari Kerabat, Berbuka Puasanya Bersama Tetangga Terdekat

19 Mei 2018   23:50 Diperbarui: 19 Mei 2018   23:45 382 4 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jauh Dari Kerabat, Berbuka Puasanya Bersama Tetangga Terdekat
6000298c-29ee-4724-9230-58aadfeb4308-cx0-cy4-cw0-w408-r1-s-5b003eb4caf7db5b0e5269f3.jpg

Momentum berbuka puasa sungguh terasa makin istimewa saat bisa bersantap bersama keluarga ataupun kerabat. Berbeda halnya bagi para perantau yang untuk sementara waktu tinggal jauh dari keluarga, sanak saudara /kerabat. Tentu momentum berbuka puasa tidak serta merta terlewat begitu saja.

Seperti halnya saya yang hampir lima tahun hidup berpindah tempat menyesuaikan dengan lokasi pekerjaan suami. Berbuka. Puasa bersama kerabat menjadi hal yang jarang bisa diwujudkan. Terlebih baru seminggu ini kami pindah ke Madiun. Tentu sudah menjadi keharusan bagi kami untuk bersosialisasi dengan tetangga.

Ibarat sekali dayung, dua tiga pulau terlampaui. Sebagai warga baru, berbuka puasa bersama tetangga dekat menjadi sarana kami untuk mengenalkan diri. Sekaligus menjadi momentum yang bisa sedikit mengobati kerinduan untuk bisa berbuka puasa bersama kerabat.

Lazimnya berbuka puasa, sebagian memilih untuk melakukan buka puasa bersama di resto atau rumah makan yang sudah terlebih dahulu di siapkan. Bahkan tak jarang, penyelenggaraan buka puasa bersama menjadi ajang reuni teman sekolah, teman kuliah dengan memilih lokasi berbuka di tempat umum. Demikianpun perusahaan yang memiliki karyawan dengan jumlah yang signifikan. Buka puasa bersama diselenggarakan untuk mempererat jalinan kebersamaan.

Lantas bagaimana dengan berbuka puasa bersama tetangga terdekat?. Namanya hidup bertetangga, tentu tolak ukurnya adalah kewajaran dan apa adanya. Tidak harus ada iuran dan sistem donasi. Tempat pelaksanaan berada  disalah satu rumah warga yang bersedia menjadi tuan rumahnya. 

Sajian makanannya sederhana. Ada yang sengaja dimasak bersama. Ada pula yang dibawa oleh masing-masing keluarga. Ada yang datang membawa sayur, ada pula yang datang membawa lauk pauk, hingga aneka takjil dan buah. Terkumpullah aneka menu masakan yang berasal dari dapur masing-masing rumah. 

"Rahat", begitu istilah yang menggambarkan kebersamaan, kesederhanaan dalam buka puasa bersama tetangga dekat. Ya, sejenak saya pun seperti menikmati buka puasa bersama kerabat. Ternyata motto hidup selalu punya tetangga baru tiap berpindah tempat itu nikmat.

VIDEO PILIHAN