Mohon tunggu...
Tabrani Yunis
Tabrani Yunis Mohon Tunggu... Tabrani Yunis adalah Direktur Center for Community Development and Education (CCDE) Banda Aceh, juga sebagai Chief editor majalah POTRET, majalah Anak Cerdas. Gemar menulis dan memfasilitasi berbagai training bagi kaum perempuan.

Tabrani Yunis adalah Direktur Center for Community Development and Education (CCDE) Banda Aceh, juga sebagai Chief editor majalah POTRET, majalah Anak Cerdas. Gemar menulis dan memfasilitasi berbagai training bagi kaum perempuan.

Selanjutnya

Tutup

Sehatdangaya Pilihan

Lebaran, "Family Outfit" yang Seragam

7 Juni 2019   07:34 Diperbarui: 7 Juni 2019   07:50 0 14 5 Mohon Tunggu...
Lebaran, "Family Outfit" yang Seragam
Dok Pribadi

Oleh Tabrani Yunis

Esensi merayakan hari Raya Idul Fitri pada hakikatnya adalah merayakan kemenangan. Kemenangan melawan hawa nafsu Yang berlangsung selama satu bulan penuh. Satu bulan dalam hitungan hisab dengan melihat bulan untuk memulai dan mengakhiri, hingga penentuan kapan jatuhnya hari raya untuk memproklamirkan kemenangan tersebut. 

Kemenangan yang hanya menjadi milik orang-orang yang taat menjalankan ibadah puasa Ramadan serta ibadah qiyamullail selama bulan Ramadan itu. Sebagaimana harapan surah Al-Baqarah ayat 183  yang di akhir ayat itu disebutkan dengan kalimat, Semoga  menjadi umat yang bertaqwa. Laal lakum tattaqun". Begitulah idealnya.

Lalu apa yang terjadi dalam perjalanan sejarah perayaan hari raya umat Islam ini? Ada banyak  sekali hal menarik atau fenomena yang selayaknya menjadi perhatian dan ulasan kita. 

Fenomena dan realitas tersebut, hendaknya tidak dianggap sebagai angin lalu saja.  Segala sesuatu perlu dicatat dan didokumentasikan. Ini perlu dan penting karena  ketika di suatu saat kita ingin melakukan flashback, kita bisa melihat kembali catatan yang kita buat. 

Maka tulisan ini dituliskan sebagai upaya melawan lupa. Sembari mengasah kemampuan mengingat perihal yangbkita saksikan dan rasakan selama perhelatan perayaan hari raya berlangsung. Ya, pendek cerita, agar tidak lupa.

Dari sekian banyak fenomena dan tealitas yang terkadang dianggap macam-macam itu, menarik kita lihat kebiasaan umat Islam dalam menghadapi prosesi hari raya, baik idul Fitri, maupun Idul Adha.  Pada saat menjelang hari raya, toko-toko pakaian, bahkan mall-mall diburu oleh masyarakat Muslim untuk membeli pakaian baru.

Ya,  ada kebutuhan yang sangat besar yang setiap kali hari raya harus dipenuhi oleh setiap orang atau setiap keluarga, yakni kebutuhan pakaian yang serba baru. Kebutuhan akan pakaian yang serba baru untuk merayakan hari raya tersebut, seakan-akan menjadi hal yang wajib dipenuhi. 

Sangking pentingnya pakaian baru untuk hari raya, banyak keluarga yang harus berusaha dengan keras dan bahkan kalau bisa dengan berutang. Yang penting ketika di hari raya itu, semua harus pakai baju baru, celana atau rok yang baru. 

Bukan hanya itu, sepatu, ikat pinggang dan sebagainya harus serba baru. Bahkan pula, di kalangan orang-orang kaya, kebutuhan akan barang baru juga meningkat, seperti kebutuhan akan mobil atau kenderaan baru. Entah apa yang membuat masyarakat kita berpikiran dan bersikap seperti itu.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2