Mohon tunggu...
Syarif Yunus
Syarif Yunus Mohon Tunggu... Konsultan - Dosen - Penulis - Pegiat Literasi - Konsultan

Dosen Universitas Indraprasta PGRI (Unindra) - Direktur Eksekutif Asosiasi DPLK - Konsultan di DSS Consulting sekaligus Edukator Dana Pensiun. Pendiri TBM Lentera Pustaka Bogor. Kandidat Dr. Manajemen Pendidikan Pascasarjana Unpak. Ketua IKA BINDO FBS Univ. Negeri Jakarta (2009 s.d sekarang)), Wakil Ketua IKA FBS UNJ (2017-sekarang), Wasekjen IKA UNJ (2017-2020). Penulis dan Editor dari 34 buku dan buku JURNALISTIK TERAPAN; Kompetensi Menulis Kreatif, Antologi Cerpen "Surti Bukan Perempuan Metropolis" sudah dicetak ulang. Sebagai Pendiri dan Kepala Program Taman Bacaan Lentera Pustaka di Kaki Gn. Salak Bogor serta penasehat Forum TBM Kab. Bogor. Education Specialist GEMA DIDAKTIKA dan Pengelola Komunitas Peduli Yatim Caraka Muda YAJFA. Salam DAHSYAT nan ciamikk !!

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Tengadah Tangan Seorang Ayah untuk HUT Putrinya Farah G. Elsyarif

13 Agustus 2021   04:54 Diperbarui: 13 Agustus 2021   04:56 128 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Tengadah Tangan Seorang Ayah untuk HUT Putrinya Farah G. Elsyarif
Sumber: Pribadi

Boleh jadi, waktu terbaik seorang ayah adalah saat mampu menulis tentang anak perempuannya. Sebagai wujud cinta dan kasih sayang. Karena tidak ada suara yang lebih merdu daripada cinta seorang ayah kepada anak perempuannya. Melebihi cintanya pada diri sendiri. Apalagi bagi ayah yang semakin menua. Hari-hari bersama anak perempuannya pun akan semakin langka, semakin digilas oleh waktu. Sebelum melepasnya secara penuh.

Seperti hari ini, di hari ulang tahun ke-14, Farah Gammathirsty Elsyarif. Sosok inspirator saya yang selalu memberi energi dan motivasi tiada henti. Teriring doa untuk Farah, semoga sehat selalu dan berproses menjadi anak yang sholehah serta selalu dilindungi Allah SWT. Tetaplah sabar dan ikhlas menerima segalanya. 

Selalu istiqomah dalam kebaikan dan kebijakan. Jalanilah semuanya dengan sepenuh hati, biarlah mengalah walau bukan berarti kalah. Lalu berpeganglah pada Allah SWT.  Allah dulu, Allah lagi, dan Allah terus. Hingga kamu berhak menggapai anugerah-Nya yang luar biasa.

Tulisan ini hanya soal cara. Seorang ayah yang ingin terus menenun jaring cinta kepada si buah hatinya. Farah, gadis remaja yang beranjak dewasa. Anak perempuan bungsu, adik dari dua lelaki dewasa Farid dan Fahmi. Maka di usia 14 tahun ini, izinkan Abi berpesan.

Empat belas tahun sudah Farah menjejak di bumi. Tentu, bukanlah anak-anak lagi. Inilah momen untuk bersiap menuju dewasa. Untuk menentukan arah hidupmu ke depan. Maka nikmatilah hidupmu sesuai hati nurani. Eskpresikan jiwa dan pikiranmu. Sambil mengutas senyum indah dari balik wajahmu, Nak. Kamu pun boleh jadi apa saja yang kamu mau. Tapi itu semua tidak boleh lepas dari kewajibanmu sebagai hamba-Nya, hamba Allah SWT.

Terlepas dari semua yang menghampirimu, belakangan ini. Ingatlah, Nak. Ada sosok manusia hebat yang selalu ikhlas dalam hidupmu. Ayah dan ibu. Hormatilah mereka, sayangilah mereka. Tanpa pamrih dan tanpa keculai. Agar mereka bisa jadi taburan amal solehmu. Karena di balik perjalananmu, mereka selalu menengadahkan tangan dan berdoa kepada Allah SWT.  

Maka di hari ulang tahunmu. Tancapkanlah niat untuk selalu berbuat yang terbaik untuk masa depanmu. Untuk dirimu kelak Nak. Lakukan apa saja yang menurutmu baik. Asal dasarnya karena kebaikan dan kebijakan. Karena baik tidak cukup tanpa bijak.

Anyamlah ikhtiar dan doa-doamu pada setiap sujud kepada Allah SWT. Senangkan selalu Allah SWT maka kamu pasti disenangkan Allah. Agar Allah SWT pun menyayangi, mencukupi, melindungi dan meridhoi hidupmu. 

Jangan berharap banyak dari manusia. Karena mereka akan mati dan tunduk pada Allah. Maka niatkan semuanya karena Allah.  Agar masalah tidak membuatmu lemah. Agar semua usahamu berbuah indah. Agar setiap lelahmu menjadi berkah. Dan agar semua yang kamu lakukan bernilai pahala di sisi Allah.

Nak, bila sudah ikhtiar dan doa. Maka bersiaplah untuk menerima anugerah-Nya. Jadi tidak usah risau dengan perjalanan hidupmu.  Manusia itu hanya merancang. Tapi Allah SWT sebaik-baiknya perancang. Karena apa yang Allah tentukan itulah jalan terbaik untuk hamba-Nya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan