Mohon tunggu...
Syarif Yunus
Syarif Yunus Mohon Tunggu... Konsultan - Penulis - Dosen

Dosen Universitas Indraprasta PGRI (Unindra) - Direktur Eksekutif Asosiasi DPLK - Konsultan di DSS Consulting sekaligus Edukator Dana Pensiun. Pendiri TBM Lentera Pustaka Bogor. Kandidat Dr. Manajemen Pendidikan Pascasarjana Unpak. Ketua IKA BINDO FBS Univ. Negeri Jakarta (2009 s.d sekarang)), Wakil Ketua IKA FBS UNJ (2017-sekarang), Wasekjen IKA UNJ (2017-2020). Penulis dan Editor dari 31 buku dan buku JURNALISTIK TERAPAN; Kompetensi Menulis Kreatif, Antologi Cerpen "Surti Bukan Perempuan Metropolis" sudah dicetak ulang. Sebagai Pendiri dan Kepala Program Taman Bcaaan Lentera Pustaka di Kaki Gn. Salak Bogor. Education Specialist GEMA DIDAKTIKA dan Pengelola Komunitas Peduli Yatim Caraka Muda YAJFA. Salam DAHSYAT nan ciamikk !!

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Relawan TBM Lentera Pustaka Tegaskan Komitmen Berjuang di Taman Bacaan

18 Juni 2021   17:49 Diperbarui: 18 Juni 2021   18:14 87 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Relawan TBM Lentera Pustaka Tegaskan Komitmen Berjuang di Taman Bacaan
Sumber: TBM Lentera Pustaka

Hidup itu bukan soal panjang pendeknya usia. Tapi seberapa besar kita dapat membantu dan mengabdi untuk orang lain. Itulah spirit hidup seorang relawan di mana pun. Tidak terkecuali relawan di Taman Bacaan Masyarakat (TBM). Relawan TBM, mereka itu orang-orang langka yang mau mendedikasikan waktu, tenaga, dan pikiran untuk membantu aktivitas di taman bacaan.

Sangat salah pandangan banyak orang. Bila berpikiran relawan taman bacaan dianggap orang yang punya banyak waktu. Apalagi menganggap orang-orang yang tidak punya kerjaan. Bila Anda tidak punya waktu, relawan pun tidak punya waktu. 

Tapi relawan taman bacaan masih mau menyediakan waktunya untuk berkiprah di taman bacaan. Karena itu, saya justru menganggap "relawan taman bacaan justru punya hati". Hati untuk pengabdian sosial, untuk kemanusiaan. Dan orang-orang berjiwa relawan itu memang tidak banyak alias langka.

Seperti di TBM Lentera Pustaka di kaki Gunung Salak Bogor. Hanya ada 10 relawan yang bergabung; 6 cewek dan 4 cowok. Mereka rata-rata berada di umur 16-28 tahun. Ada Ayi, Susi, Gina, Salwa, Dilla, Zia, Ilham, Misbach, Ridwan, dan Gandi. 

Semua relawan dalam komando saya untuk mejalankan program dan aktivitas di TBM Lentera Pustaka, seperti 1) melayani kegiatan baca Taman BAcaan (TABA) 170 anak-anak usia sekolah dari 3 desa, 2) mengajar 9 ibu-ibu warga belajar Gerakan BERantas BUta aksaRA (GEBERBURA), 3) mengajar calistung 14 anak-anak KElas PRAsekolah (KEPRA), 4) melayani koperasi simpan pinjam Lentera yang diikuti 16 ibu-ibu, dan 5) meng-administrasikan donasi buku, baik yang masuk maupun keluar. 

Semua yang dikerjakan relawan TBM Lentera Pustaka gratis dan tidak dibayar sepeser pun. Hebatnya lagi, 5 relawan TBM Lentera Pustaka bukanlah "warga lokal". Tapi ada yang dari Depok, Tenjolaya, dan Kota Batu yang sengaja datang seminggu sekali mengabdi di taman bacaan.

Sungguh , relawan memang orang-orang langka.

Dialah yang melakukan pengabdian sosial secara sukarela. Tanpa ada paksaan apalagi berharap mendapat imbalan. 

Selain punya hatiu, relawan punya kepedulian dan punya harapan untuk membantu kaum yang memang layak dibantu, termasuk anak-anak yang sedang berjuang untuk membaca akibat selama ini tidak punya akses bacaan. 

Termasuk ibu-ibu warga belajar buta huruf yang ingin bisa baca-tulis agar lebih bermartabat di mata anak-anaknya. Atau mengajari anak-anak kelas prasekolah secara gratis lagi tidak mudah. Itulah relawan, mungkin motivasinya hanya kebaikan dan kebaikan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN