Mohon tunggu...
Syarif Yunus
Syarif Yunus Mohon Tunggu... Konsultan - Penulis - Dosen

Dosen Universitas Indraprasta PGRI (Unindra) - Direktur Eksekutif Asosiasi DPLK - Konsultan di DSS Consulting sekaligus Edukator Dana Pensiun. Kandidat Dr. Manajemen Pendidikan Pascasarjana Unpak. Ketua IKA BINDO FBS Univ. Negeri Jakarta (2009 s.d sekarang)), Wakil Ketua IKA FBS UNJ (2017-sekarang), Wasekjen IKA UNJ (2017-2020). Penulis dan Editor dari 31 buku dan buku JURNALISTIK TERAPAN; Kompetensi Menulis Kreatif, Antologi Cerpen "Surti Bukan Perempuan Metropolis" sudah dicetak ulang. Sebagai Pendiri dan Kepala Program Taman Bcaaan Lentera Pustaka di Kaki Gn. Salak Bogor. Education Specialist GEMA DIDAKTIKA dan Pengelola Komunitas Peduli Yatim Caraka Muda YAJFA. Salam DAHSYAT nan ciamikk !!

Selanjutnya

Tutup

Analisis Pilihan

Akibat Quick Count Pilpres 2019, Akal Sehat Tumbang

18 April 2019   07:50 Diperbarui: 18 April 2019   16:21 3169 18 6 Mohon Tunggu...

Siapa yang paling salah dalam pilpres 2019 kali ini? Bisa jadi jawabnya, quick count atau hitung cepat. Sekalipun sudah diatur quick count baru bisa dilakukan setelah 2 jam pencoblosan selesai, kini pihak yang tidak terima realitas quick count buru-buru membantah hasilnya. 

Sederhana sekali, bila hasil quick count sesuai dengan keinginan maka hasilnya diakui. Tapi bila quick count hasilnya tidak sesuai keinginan, orang-orang pintar itu bilang kita tunggu hasil penghitungan manual KPU. Betapa quick count mampu menumbangkan akal sehat manusia,

Giliran kemarin lagi kampanye, rajin banget mendukung dan memprovokasi lawan politiknya. Hingga bikin bingung rakyat, mana yang benar nama yang hoaks? Menabur kebencian dan fitnah. Agar bisa meraih kemenangan. Tapi sayang, begitu hasil quick count keluar. Semua proses ilmiah dianggap salah dan sulit diterima. Inilah tanda tumbangnya akal sehat. 

Patut diduga, bagi kaum yang tidak menerima quick count, mereka sedang terjebak pada euforia yang membuatnya lupa diri. Mereka kehilangan objektivitas. Lupa sama akal sehatnya. Akal sehat tumbang oleh pemujaan berlebihan. Nafsu kekuasaan telah menghancurkan akal sehat orang-orang pintar itu.

Mari kita lapang hati dan berjiwa besar. Menafsir tentang quick count dan akal sehat. Ibarat sebuah buku, quick count itu sekadar pengetahuan. Sekalipun kita masih menunggu penghitungan resmi dari KPU. Tentu, quick count dapat menjadi referensi tentang hasil pilpres yang berlangsung aman dan lancar tersebut. 

Sebagai bagian dari metode ilmiah, quick count tentu dapat dipertanggungjawabkan. Persis seperti kita sedang meneliti. Kita sepakat, quick count itu  bukan alat untuk kebohongan. Apalagi keberpihakan. 

Karena quick count pasti ada standar objektivitas, bersifat faktual, sistematis, dan transparan. Belum lagi soal reputasi lembaga survei penyelemggara quick count, tentu tidak sembarangan. 

Bila hari ini kita tidak bisa menghindar dari pengaruh teknologi, maka quick count pun bagian dari ilmu pengetahuan dan teknologi yang sulit berbohong atau curang. Karena diawasi jutaan pasang mata. 

Tapi jangan karena hasilnya sulit diterima. Maka kita bilang quick count abal-abal. Sebaliknya, bisa jadi kita yang telah merobohkan akal sehat kita sendiri.

Bukankah adanya penelitian dan ilmu pengetahuan pun untuk memudahkan manusia dalam menemukan kebenaran juga? 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN