Mohon tunggu...
Syarif Yunus
Syarif Yunus Mohon Tunggu... Konsultan & Penulis

Konsultan di DSS Consulting, Pengajar Pendidikan Bahasa Indonesia & Edukator Dana Pensiun. Mahasiswa S3 Manajemen Pendidikan Unpak. Pendiri TBM Lentera Pustaka. Ketua Ikatan Alumni Bahasa dan Sastra Indonesia (IKA BINDO) FBS Univ. Negeri Jakarta (2009 s.d sekarang)), Sekjen IKA FBS UNJ (2013-sekarang), Wasekjen IKA UNJ (2017-2020). Penulis & Editor dari 22 buku. Buku yang telah cetak ulang adalah JURNALISTIK TERAPAN & "Kompetensi Menulis Kreatif", Antologi Cerpen "Surti Bukan Perempuan Metropolis". Pendiri & Kepala Program TBM Lentera Pustaka di Gn. Salak Bogor. Owner & Education Specialist GEMA DIDAKTIKA, Pengelola Komunitas Peduli Yatim Caraka Muda YAJFA, Pengurus Asosiasi DPLK Indonesia (2003-Now). Salam DAHSYAT nan ciamikk !!

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kampanye-Debat Kelar; Respek buat Pilpres 2019

13 April 2019   23:03 Diperbarui: 13 April 2019   23:13 0 1 1 Mohon Tunggu...
Kampanye-Debat Kelar; Respek buat Pilpres 2019
respek7-5cb20832cc528308952c1d15.jpeg

Kampanye pilpres udah berakhir. Debat juga udah beres. Hari tenang pun tiba.

Terus mau ngapain lagi? Gak ada selain memperbesar "sikap respek". Iya respek; sikap untuk menghormati. Hormati pilihan Anda. Hormati pilihan saya. Dan hormati pilihan orang lain. Jangan lupa pergi ke bilik suara di tanggal 17 April nanti. Dan coblos pilihan masing-masing dengan penuh respek.

Jadi, apa yang paling sulit di musim pilpres 2019 ini?

Tentu, jawabnya bukan main banyak-banyakan massa di kampanye terbuka. Bukan pula hasil survei yang dikeluarkan banyak lembaga riset. Apalagi saling mengumbar kejelekan lawan politik. Akal sehat yang bilang, beda pilihan itu lazim. Beda pendapat sangat wajar. Asal jangan menebar kebencian, hujatan, apalagi hoaks dan fitnak. Bila gak bisa sama, kenapa gak boleh beda?

Maka bila gara-gara pilpres 2019, ada orang yang saling bermusuhan, saling marah bahkan membenci. Itu sangat jelas salah. Pilpres itu hajat 5 tahunan negara, hadapi dan jalani saja. Kenapa harus merusak harmoni? Apalagi mengkoyak persatuan dan kebhinekaan yang sudah dimiliki bangsa ini?

Sungguh di musim pilpres dan sesudahnya, kita hanya butuh sikap respek. Sikap untuk menghormati dan menghargai pilihan sendiri dan pilihan orang lain. Sikap respek itu, bila mau jujur, hutang paling terbesar yang dimiliki banyak orang. Terlebih lagi saya sendiri.

Pilpres itu butuh sikap respek.

Sayangnya, sikap respek itu terlalu mudah diucapkan. Tapi sulit dilakukan. Dikasih ajang demokrasi dan kebebasan berpendapat. Ehh, malah dipakai untuk mencaci-maki orang lain.

Membenci dan menghujat. Respek itu harusnya menghormati argumen dan pilihan orang lain yang berbeda dengan kita. Respek itu hormat. Maka harusnya tercermin pada sikap untuk "memberi nilai tambah" pada pilihan kita. Tanpa perlu "menjelekkan orang yang kita tidak suka". Respek itu sederhana kok.

Saya dan Anda, tentu punya PILIHAN yang BERBEDA. Dan karena itu, kita harus menjaga sikap RESPEK. Agar tidak ada permusuhan. Tidak ada caci maki dan hujatan. Tetap hormat dalam perbedaan. Tetap menghargai dalam pemilihan. Dan respek, sama sekali tidak perlu atas motif ingin mempengaruhi atau mau dipengaruhi.

Di dunia ini, tidak ada orang yang sempurna. Tiap orang pasti punya kelemahan, apalagi dosa. Bangsa di manapun juga belum ada yang sempurna. Tapi di sisi lain, tiap orang juga punya potensi untuk menjadi "lebih baik". Pemimpin harus respek pada rakyatnya. Rakyat juga harus respek pada pemimpinnya. Gak perlu marah-marah, apalagi berpikir negatif.  Agar tetap harmoni. Karena hanya sikap respek yang bisa bikin hubungan jadi ajeg, jadi nyaman buat semuanya. Karena respek, kita bisa lebih plong menerima kenyataan termasuk hasil pilpres dengan penuh ikhlas dan tulus.

Respek itu sikap HORMAT yang mampu membangun CINTA hingga berakhir dengan PERCAYA. Nah, begitulah seharusnya respek dalam pilpres.

Sikap respek itu sama sekali tidak butuh uang, harta, pangkat atau jabatan. Untuk apa menang, bila untuk menjatuhkan atau mencemooh orang lain. Untuk siapapun, sesungguhnya "kemenangan" itu untuk "memperbaiki diri".

Siapapun boleh jadi presiden. Tapi siapapun gak boleh kehilangan sikap respek. Karena sikap respek, bisa jadi barang langka dan makin mahal di masa datang. Seiring egoisme dan individualism yang kita menguat di sekitar kita. Maka, tetaplah respek...

Ketahuilah, respek pada diri sendiri adalah sebab terbaik untuk memenangkan rasa hormat orang lain. Sikap RESPEK adalah urusan MORAL, urusan HATI NURANI. Bukan soal harta bukan soal materi. Maka apapun hasilnya di pilpres kali ini, mulailah dengan hal kecil dan sederhana, yaitu memperbesar sikap respek dalam hidup. Untuk diri sendiri, untuk orang lain dan untuk bangsanya sendiri.

Tentu, kita tidak ingin bangsa sebesar ini jadi seperti apa yang kita pikirkan. Tapi kehilangan sikap respek. Karena kita pasti butuh rasa hormat dari siapapun, kepada siapapun... tabikk #TGS #SikapRespek