Mohon tunggu...
Sukarja
Sukarja Mohon Tunggu... Freelancer

Pemulung kata-kata. Pernah bekerja di Kelompok Kompas Gramedia (1 Nov 2000 - 31 Okt 2014)

Selanjutnya

Tutup

Politik

Ikut Natalan, Prabowo Kristen atau Islam Ultra Moderat?

31 Desember 2018   20:51 Diperbarui: 1 Januari 2019   13:37 1491 3 2 Mohon Tunggu...
Ikut Natalan, Prabowo Kristen atau Islam Ultra Moderat?
Calon Presiden no urut 02 Prabowo Subianto (tengah) - ANTARA/Arif Firmansyah

Bagi capres nomor urut 02 Prabowo Subianto, merayakan Natal bersama keluarga besarnya adalah hal yang penting dan biasa dilakukan setiap tahun. Hal ini dilakukan karena keluarga besarnya memang mayoritas non-Islam.

Prabowo sendiri saat ini sebagai seorang muslim. Dia adalah anak ketiga dari empat bersaudara. Dua kakaknya, yakni Biantiningsih dan Maryani ikut agama suaminya yang Katolik. Sedangkan adik bungsunya, Hashim Djojohadikusumo beragama Kristen. Mereka berempat lahir dari rahim seorang ibu berdarah Manado dan beragama Kristen, Dora Sigar.

ki-ka: Prabowo Subianto, Biantiningsih Miderawati, Joseph Soedradjad Djiwandono, Maryani Ekowati, Didier Lemaistre, Anie Hashim Djojohadikusumo, dan Hashim Djojohadikusumo / sumber: Kumparan.com
ki-ka: Prabowo Subianto, Biantiningsih Miderawati, Joseph Soedradjad Djiwandono, Maryani Ekowati, Didier Lemaistre, Anie Hashim Djojohadikusumo, dan Hashim Djojohadikusumo / sumber: Kumparan.com
Jadi, aksi joget Prabowo di acara Natal Bersama yang digelar di kediaman keluarga besarnya adalah hal biasa yang dilakukan keluarga Kristen keturunan Manado ini setiap tahunnya. Bahkan, kalau mau dibilang, tayangan video tersebut memperlihatkan Prabowo yang lebih memahami dan menyelami ajaran agama keluarga besarnya. Namun, mengapa tayangan video pendek yang semula di-upload di akun media sosial Rahayu Saraswati Djojohadikusumo, yang tak lain keponakan Prabowo sendiri, dihapus lantaran banyak pertanyaan dari netizen.

Bukankah sebaiknya dibiarkan saja. Karena, tak seorang pun boleh mendikte Prabowo yang dianggap masih kurang memahami ajaran Islam yang dianutnya, sehingga dirinya pun tak perlu malu untuk mengakui tak pantas  jika diminta untuk menjadi imam sholat. Semua itu hal yang biasa.

Pendapat serupa soal tidak perlunya mengungkit-ungkit keislaman Prabowo juga datang dari seorang mantan aktivis lingkungan Emmy Hafild. Berikut ini petikannya:

Posisi saya sebenarnya agama seseorang tidak menjadi penentu buat saya untuk memilih seseorang untuk menjadi pemimpin. Melihat Prabowo dipersoalkan kemampuannya sholat, membaca Al-Qur'an atau menjadi Imam itu juga saya tidak peduli. Ketika beredar video dan foto Prabowo berjoget ria dalam acara perayaan Natal, saya juga berpikiran "so what?".

Saya juga tidak heran misalnya ketika melihat video, seorang Prabowo, yang mengikuti ritual Natal agama Nasrani dengan menyalakan lilin dan menyanyikan lagu-lagu rohani, yang notabene adalah bagian dari ritual agama Kristen, menurut teman saya yg Kristen.Tetapi membuat tak urung saya bertanya-tanya juga: Prabowo Kristen atau Islam yg ultra moderat?

Tetapi kemudian saya sadar, apa hak saya dan kita semua menghakimi keislaman Prabowo? Sama seperti apa hak orang menghakimi keislaman saya karena saya tidak pakai jilbab?

Bagi saya, dan saya percaya ini berlaku bagi publik di negara manapun, untuk memilih pemimpin, yang paling penting adalah karakter seseorang. Pemimpin yang baik bagi saya adalah yang jujur, bekerja keras, memberi perhatian detail pada pekerjaannya untuk menjamin kesuksesan, secara "genuine" peduli pada rakyatnya, terutama yang dari kelompok lemah, terbuka, transparan, sederhana, rendah hati, "accessible" dan mampu menyelesaikan konflik. Yang paling penting dari semua karakter adalah sikap yang demokratis, yang terbuka pada kritikan dan masukan, bergerak dalam koridor hukum, bahkan menghormati oposisi. Agama seharusnya tidak jadi faktor penentu.

Prbowo menylakan Lilin/sumber: PoskotaNews.com
Prbowo menylakan Lilin/sumber: PoskotaNews.com
Emmy yang juga kader Partai NasDem ini, menilai akan menjadi masalah besar jika persoalan agama dijadikan alat  untuk meraih kekuasaan. Lebih parah lagi, apabila agama seseorang dimanipulasi sedemikian rupa, seolah-olah calon pemimpin itu merupakan simbol dari agama tertentu. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN