Mohon tunggu...
Sutiono Gunadi
Sutiono Gunadi Mohon Tunggu... Pensiunan, freelance copy writer - Blogger

Born in Semarang, travel-food-hotel writer. Movies, ICT, Environment and HIV/AIDS observer. Email : sutiono2000@yahoo.com, Trip Advisor Level 6 Contributor.

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Jangan Biasakan Menyisakan Makanan

21 Juni 2021   16:40 Diperbarui: 21 Juni 2021   16:56 136 5 1 Mohon Tunggu...

Pernahkah Anda menyadari bahwa menyisakan makanan yang disantap lalu membuangnya adalah tindakan kurang etis? Tentu banyak sekali kita melihat pada suatu pesta atau pada beberapa rumah makan, orang yang merasa memiliki uang dengan pongahnya memesan banyak mskanan, tetapi hanya disantap atau dihabiskan setengahnya saja, sisanya boro-boro diminta di bungkus, tetapi dibisrkan ditinggalkan di meja dan lalu dibuang ke tempat sampah oleh pramusaji rumah makan. 

Memang bisnis antara pemesan makanan dan pemilik rumah makan hanya sebatas pembayaran, begitu pembayaran diselesaikan semuanya beres. Sadarkah sisa makanan itu menjadi limbah? Sadarkah bahwa banyak manusia dimuka bumi ini masih banyak yang kelaparan?

Berbeda dengan kondisi di sebuah negara di Eropa, orang memesan makanan sewajarnya saja, maka tidak heran bila kita melihat anak muda berdua yang hanya menghadapi dua piring makanan dan dua kaleng minuman di meja mereka. Demikian pula pada meja lain sebuah keluarga memesan makanan secukupnya, lalu membagi diantara mereka zehingga habis tak bersisa. Apakah mereka tergolong pelit? 

Tidak, justru mereka perlu nendapat apresiasi karena telah menyelamatkan lingkungan. Karena di negara Eropa ini sudah diberlakukan peraturan, suatu denda bagi mereka yang menyia-nyiakan sumber daya alam. Karena sumber daya alam itu milik bersama. Jadi mereka yang menyisakan makanan di mejanya dapat dikenakan denda.

Saya jadi teringat adanya peraturan pada rumah makan dengan konsep AYCE (All You Can Eat) yang sudah mulai menjamur di Indonesia. Kita boleh mengambil makanan apa saja, namun bila kita menyisakan makanan, maka rumah makan akan mengenakan denda. Konsep ini bagus, karena akan membiasakan pengunjung mengambil makanan sesuai kapasitas yang mampu dimakannya.

Jadi, bila kita menghadiri pesta dengan konsep prasmansn sekalipun, ambillah makanan secukupnya, jangan lapar mata, lalu hampir semua jenis makanan ditumpuk pada piring, sehingga tumpukannya sangat tinggi. Pertama akan membuat malu diri kita karena akan jadi bahan gunjingan. Kedua, kita pasti akan menyisakan makanan, yang identik dengan menyia-nyiakan sumber daya alam.

Hal serupa juga berlaku bila kita menjamu tamu, bukannya kita pelit, tetapi pesanlah makanan secukupnya yang mampu kita habiskan.

Bagaimana cara merubah kebiasaan buruk untuk selalu menyisakan makanan? Didiklah sejak ansk-anak kita masih kecil untuk menghargai setiap butir nasi. Saat saya masih kanak-kanak, ada peribshasa yang sering disebutkan oleh orang tua 'jangan menyisakan nasi di piring, karena nasi akan menangis'. Melalui peribahasa ini kita dibiasakan untuk mengambil makanan secukupnya, sehingga tidak perlu menyisakan sebutir nasipun di atas piring.

Bila semua orangtua mau mendidik cara makan anak-anaknya, hampir dapat dipastikan generasi berikutnya akan menghapus kebiasaan buruk menyisakan makanan sama halnya dengan denda yang alan dikenakan pada mereka yang menyisakan makanan pada rumah makan dengan konsep AYCE. Sekaligus kita akan menyelamatkan sumber daya alam ysng akan terbuang percuma.

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN