Mohon tunggu...
Sutanto Bantul
Sutanto Bantul Mohon Tunggu... Guru - Penulis dan Penggerak Literasi

Guru Seni Budaya MTsN 3 Bantul

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Guru MTsN 3 Bantul Puas, Belajar Pentigraf dengan Prof Tengsoe

6 Juni 2022   09:05 Diperbarui: 6 Juni 2022   12:43 156 1 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Guru MTsN 3 Bantul, Sutanto merasa senang dan puas belajar Cerpen Tiga Paragraf (Pentigraf) langsung dari penemunya, Dosen Universitas Negeri Surabaya (Unesa) Prof. Tengsoe Tjahyono, dalam acara workshop yang digelar Komunitas Yuk Menulis (KYM) pimpinan Vitriya Mardiyati, secara virtual, Minggu (5/5/2022).

Kegiatan yang diikuti 170 peserta tersebut termasuk istimewa,  karena biasanya even di KYM digelar melalui media WhatsApp, namun kali ini dengan zhoom meeting dan menghadirkan narasumber seorang guru besar.

                 

Dokpri
Dokpri
Menurut Prof. Tengsoe, sebenarnya Pentigraf sudah dia temukan sekitar tahun 1985 namun baru berkembang pesat sekitar 2014 karena ada media sosial dan komunitas.  Tengsoe mengingatkan agar seorang penulis jangan abai selalu membaca. Jadi kultur membaca sangatlah penting, sebab setelah proses menulis selesai, penulislah yang akan menjadi pembaca pertama kali sebelum dibaca orang lain.

"Sebagai penulis kita jangan anti kritik. Kritik sangat penting agar tulisan kita semakin bagus. Di jaman digital ini kita perlu jaringan melalui komunitas untuk mengembangkan karya. Jangan lupa kita harus berupaya agar tulisan kita dibaca masyarakat luas, jangan hanya sibuk menulis," terang Tengsoe.

Lewat kegiatan semacam workshop ibarat belajar menghidupkan kran agar air bisa mengalir. Apa yang yang dalam pikiran kita adalah kran, dan ide yang keluar adalah air tersebut. 

Dalam membuat Pentigraf ada beberapa ketentuan yang mesti ditaati diantaranya: terdiri dari tiga paragraf, maskimal 210 kata, hanya terdiri satu atau dua tokoh saja, dalam setiap paragraf hanya ada satu dialog, dan di paragraf ketiga diciptakan ketakterdugaan.

"Perlu diingat, untuk menghasilkan pentigraf yang bagus, penulis mesti fokus pada persoalan yang dihadapi tokoh atau tema yang diangkat. Elemen narasi yang berupa tokoh, alur dan latar dihadirkan secara bersama-sama dalam satu jalinan yang utuh. Kurangi dialog, ubah dialog menjadi deskripsi atau narasi. Usahakan ada kejutan pada paragraf ketiga, hal yang tidak terduga yang bisa menimbulkan suspense atau ketegangan. Panjang paragraf dalam ukuran yang wajar," pungkasnya.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan