Susanti Hara
Susanti Hara Guru SLB B Sukapura, penulis lepas

Pembelajar aktif

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Cipanas Indah, Kolam Renang Paling Bebas

23 Juni 2018   20:09 Diperbarui: 27 Juni 2018   12:31 1389 6 3
Cipanas Indah, Kolam Renang Paling Bebas
Jajan di Tepi Kolam Renang - Dok. Susanti Hara

Ini pertama kalinya saya mengunjungi kolam renang yang super unik. Dari luar, ketika sampai di gerbang masuk kolam renang Cipanas Indah, pemandangannya tampak biasa. Tentu saja, biasa harus membayar sejumlah tiket masuk. Namun begitu memasuki area kolam renang, sungguh menakjubkan sekali. Meski waktu masih menunjukkan pukul 10.00 WIB, namun sudah banyak pengunjung yang datang dan pergi keluar area kolam renang silih berganti.

Saya terperangah begitu menjejaki area kolam renang dan  hendak mencari tempat untuk menyimpan barang serta perlengkapan lainnya sebelum berenang. Maklumlah kita dari Bandung datang jauh-jauh ke Garut memang tujuannya untuk menikmati berenang di air panas setelah melewati kurang lebih 2 jam perjalanan. Berhubung perjalanan lumayan lama dan jauh, jadi perbekalan pun cukup banyak.

Suasana kebebasan luar biasa membuat saya tak berhenti untuk berpikir. Benarkah tempat pijakan saya?

Di pinggir kolam, para pedagang bebas berjualan. Bahkan, para pembeli pun bisa jajan makanan yang dijajakan penjual di kolam renang dan makan di tempat itu.

Sepanjang yang saya tahu, baru kali ini berenang dengan kebebasan tanpa batas. Bahkan, ada juga para bapak yang merokok di tepi kolam renang. Sejenak saya tercenung dengan kolam renang satu ini. Adakah peraturan tertentu untuk kolam renang ini? Ataukah memang para penjual di sini diberikan kebebasan sebebas-bebasnya?

Lebih unik lagi begitu melewati pengunjung yang sedang makan bareng di atas daun. Rasanya, sepanjang saya berenang di kolam renang manapun baru kali ini saya  melihatnya.

Dok. Susanti Hara
Dok. Susanti Hara
Begitu kita sedang berjalan menyusuri pinggiran kolam renang untuk mencari tempat rehat, langsung banyak sekali tawaran untuk menyimpan barang di atas mushola dan tempat lainnya. Dan berdasarkan pertimbangan lebih dekat ke kolam renang dan bisa melihat pemandangan dari atas ke bawah, maka mushola menjadi salah satu tempat pilihan kita untuk menyimpan barang dan melakukan aktivitas rehat.

Dok. Susanti Hara
Dok. Susanti Hara
Dan ternyata, saat hendak pulang kita harus membayar biaya tikar 35 ribu rupiah karena kita menduduki 7 tikar. Satu tikar yang kita duduki seharga 5 ribu rupiah. Di kolam renang ini, entah petugas atau entah calo begitu gencar menawarkan tempat untuk duduk, selain mushola yang kita tempati, mereka menawarkan tempat di kedai-kedai yang letaknya di atas, lumayan puluhan langkah dari tempat renang.

Sesuai dengan promosinya, kolam renang di tempat ini memang airnya panas. Membuat tubuh segar dan bugar setelah berenang. Tak ada tanda-tanda bau zat kimia khusus untuk kolam renang air panas. Bahkan ketika keramas pun rambut kita tetap lembut tak seperti berenang di kolam renang yang airnya diberikan zat kimia tertentu.

Pada saat kita berkumpul, selesai berenang, mandi, dan ganti pakaian, para penjual sudah menyimpan dagangannya di tempat kita duduk.  Istilah orang Sunda jual deudeut, salah satu istilah lain untuk bahasa halus "jual paksa". 

Dok. Susanti Hara
Dok. Susanti Hara
Bagi anak-anak, jajanan yang mereka jajakan tentu saja menarik karena ada minuman teh berasa, susu, cimol, makaroni dan lainnya.

Sebenarnya, salah satu daya tarik yang membuat saya dan keluarga datang ke tempat ini adalah untuk berenang di kolam renang air panas. Kolam renang, kamar rendam, taman rekreasi dan arena bermain  sumber air panas asli gunung Guntur. Bahkan, menurut teman yang tinggal di daerah tersebut, di rumah-rumah di daerah ini memang airnya hangat karena kebanyakan langsung dari gunung.

Tujuannya memang benar-benar tercapai. Biaya masuk area kolam renang ini pun cukup terjangkau, untuk dewasa hanya membayar 20 ribu, sedangkan anak-anak membayar sebesar 15 ribu rupiah.

Namun, berada di tempat ini sebenarnya sempat membuat bingung dengan konsep kolam renang satu ini. Selain tempat berenang, ada juga wahana permainan dan mandi bola, kamar rendam 30 ribu untuk 2 orang, dan lainnya. Meskipun bagi saya justru kolam renangnya kurang luas. Masa satu kolam renang terdiri dari 2 meter, 1,5 meter dan 1 meter? Selain itu, pedagang yang bebas berkeliaran membuat kenikmatan untuk menikmati kolam renang menjadi terasa kurang nyaman.

Ada harapan agar sebebas-bebasnya tempat rekreasi, tetap saja ada pengatur atau pengarah agar pengunjung atau penjual tetap menjaga kebersihan. Makan, ya di tempatnya bukan di tepi kolam renang apalagi sambil berenang. Terus, pihak pengelola juga agar lebih tegas untuk para perokok yang merokok di pinggir kolam, dll.