Mohon tunggu...
Suradin
Suradin Mohon Tunggu... Duta Besar - Penulis Dompu Selatan

Terus Menjadi Pembelajar

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Catatan Akhir Tahun 2021

31 Desember 2021   17:18 Diperbarui: 31 Desember 2021   20:29 207 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

DI penghujung tahun, kembali kami bersua di tempat yang menyimpan banyak histori selama mengarungi rimba raya kehidupan di tahun 2021. Di sini, di tempat yang memiliki banyak nama. Ada yang menyebut taman mini, tapi lebih tenar di sebut pangkalan. Lokasinya sangat strategis karena berada di pinggir jalan yang menghubungkan wilayah selatan - utara, Kabupaten Dompu, Nusa Tenggara Barat.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Sebelum menjadi taman yang ditumbuhi beragam jenis bunga dan ditata dengan rapi sebagai tempat untuk bersantai. Mula-mula tempat ini hanyalah tanah kosong yang belum difungsikan dengan baik. Namun berkat ide beberapa orang terlebih bang Syarif yang memiliki hobi menanam. Maka jadilah tempat ini dibuat sebagai taman mini. Beberapa jenis bunga bahkan diambil dan datangkan dari Kota Bima, tempat dimana Bang Syarif memiliki komunitas pencinta taman.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Di awal tahun, dengan semangat 45' semua bergerak, mulai dari proses memagari, menanam, merawat hingga mengalirkan air dari arah gunung. Seiring berjalan waktu, taman ini benar-benar bagus dipandang dengan mekarnya beragam bunga yang tumbuh dan menantang langit. 

Tidak sedikit yang datang hanya untuk sekedar melihat, selfie ria, tapi banyak pula menjadikannya tempat untuk bersantai dan berdiskusi banyak hal. Mulai topik yang remeh temeh, hingga ke persoalan-persoalan yang mengerutkan dahi.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dalam rentang waktu sepanjang tahun ini, dimana banyak urusan-urusan penting dicetuskan di tempat ini. Bahkan  hampir belasan tulisan yang dimuat dan headline di media Kompasiana. 

Jejak digitalnya masih bisa ditelusuri sebagai bukti bahwa kami memang pernah membuat sejarah hidup di tempat ini. Sejarah yang kelak akan bertutur pada generasi, bahwa ada sesuatu yang penting di tempat ini.

Yang paling berkesan dan patut disyukuri adalah kami yang pernah menyulam kisah di taman ini, masih mengingat janji untuk bersama dalam bingkai persaudaraan. Kami menolak lupa. Semua masih segar dalam benak yang sabang waktu bisa di ulas kembali hanya untuk menguatkan keyakinan bahwa kita pernah di sini dan pernah melangitkan harapan.

Kami sadar, semua yang dilalui hingga masih berpijak saat ini, pernah saling mencurigai, kemarahan yang memuncak, sikap egois yang melenakan, hingga perdebatan yang bersinggungan perasaan kemudian keinginan untuk bersebrangan jalan. Tapi sekali lagi, semua itu masih dalam koridor kewajaran. Bahkan semua itu hanyalah cara tuhan untuk mendewasakan kami yang terus menjadi pembelajar.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Dan hari ini, Jumat, 31 Desember 2021, di tempat yang sama. Kami kembali berkumpul sembari mengulang sesuatu yang belum benar-benar usang, tapi masih sangat berkesan. 

Beberapa yang lain memang tidak sempat hadir karena ada satu dan lain hal. Tapi mengulang sesuatu yang pernah dilakukan tentu memiliki kesan yang baik. Serupa seseorang yang sedang merayakan tanggal kelahiran yang dihadiri banyak kolega sembari dibumbui dengan nyanyian panjang umur yang membahana di udara dengan lilin yang segera di tiup.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Kisah-kisah itu tidak selamanya membawa pengharapan baik. Ada yang getir dan bahkan menguras emosi, hingga mengghiba satu sama lain. Namun lewat kebersamaan itu, semua saling mengerti tentang watak dan karakter masing-masing.

 Jika ucapan dan tindakan adalah manifestasi pikiran, maka begitulah adanya kami yang hingga kini masih menyiram kebersamaan lewat perjumpaan yang hangat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan