Mohon tunggu...
Suradin
Suradin Mohon Tunggu... Duta Besar - Penulis Dompu Selatan

Terus Menjadi Pembelajar

Selanjutnya

Tutup

Love Pilihan

Pejuang Mahar, Bukan Jual Mahal

29 September 2021   06:07 Diperbarui: 29 September 2021   11:05 113 2 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pejuang Mahar, Bukan Jual Mahal
Dokpri. Suradin

MEREKA masih muda, tapi sudah bersimbah peluh di bawah terik matahari menyengat kulit. Terhempas angin kedinginan, tergores kulit karena gesekan batu dan potongan kayu. Baju yang dikenakan bisa berhari-hari hanya untuk membungkus kulit yang mulai kecoklatan. Mereka tahu perjuangan mengumpulkan pundi-pundi rupiah tidaklah mudah. Dibutuhkan kerja keras serta menepikan segala tantangan yang menghadang. Termasuk membunuh perasaan gengsi sebagai seorang pemuda.

Saya bertemu anak-anak muda ini kala menikmati sore di hamparan ladang warga dusun Nanga Doro. Kampung paling ujung selatan Kabupaten Dompu, Nusa Tenggara Barat.

Dalam gersangnya ladang dengan batu-batu menukil di permukaan tanah, mereka sedang menjemput sesuatu. Mereka mengenakan celana pendek, sepatu bot, dan baju yang bersimbah peluh.

Salah seorang meminta saya untuk mendokumentasikannya. Mereka berdiri ala boy band Korea, walaupun parasnya tidak mirip warga negeri ginsen itu.

Saya merogoh handphone di dalam kantong lalu mengarahkan camera handphone kepada mereka yang sedang berdiri dengan membelakangi gugusan gunung yang menjulang tinggi.

"Masukan kita di media bang" Ucap salah seorang di antara mereka, Selasa, 28 September 2021. Entah kapan mereka tahu saya aktif di media. Saya tidak sempat menanyakannya.

Dokpri. Suradin
Dokpri. Suradin
Di belantara hutan mereka menginap. Tidur, lalu merangkai mimpi ditengah kebersamaan untuk mengerjakan sesuatu. Mereka akan berhari-hari di dalam hutan. Meninggalkan keluarga demi lembaran rupiah yang bisa di bawah pulang. Mereka mempertaruhkan selembar nyawa, mengakrabi dinginnya malam, dan menepikan ketakutan.

Ketika anak muda seusia mereka berpikir untuk mendapatkan gebetan baru, handphone baru, bahkan motor baru dengan cara merengek kepada orang tua. Justru anak-anak muda ini, rela untuk tidak menikmati kemewahan duniawi yang di dapat dengan cara instan. Mereka menempa diri dalam balutan pekerjaan yang menguras energi dan emosi. 

Mereka menyadari, bahwa pekerjaan yang mereka pilih mengandung resiko yang tidak ringan. Tapi rasa ke khawatiran itu dihempasnya demi memastikan modal untuk menikah bisa segera terpenuhi.

"Kita pejuang mahar, bukan jual mahal bang" Ucap seorang di suatu hari.

Saya sempat tersenyum siput mendengar itu. Ternyata di antara mereka belum ada yang memiliki pasangan hidup. Mereka berseloroh, di antara mereka pasti akan ada yang menikah tahun ini. Nanti dengan upah yang mereka dapatkan, bisa di tabung sebagai modal untuk melamar pujaan hati.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Love Selengkapnya
Lihat Love Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan