Mohon tunggu...
Supriyanto Refra
Supriyanto Refra Mohon Tunggu... Penulis - Penulis

Seorang Penulis lepas yang melepas diri dalam tulisan

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Perilaku Social Climber

1 November 2021   11:01 Diperbarui: 1 November 2021   11:27 177 4 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi Social Climber. Sumber: Shutterstock

Hidup berkecukupan merupakan impian banyak orang. Ada yang ingin terlihat biasa-biasa saja, ada juga yang ingin terlihat luar biasa. 

Seringkali perilaku berlebihan dan suka memarkan kemewahan atau barang-barang yang branded adalah hal yang diangap biasa saja dikalangan pengguna medsos.

Memang hal itu boleh-boleh saja, memarkan barang-barang mewah di medsos adalah hak kita, karena itu adalah hak individu. Namun perilaku seperti itu mengakibatkan kita masuk dalam kategori social climber (pencari status sosial).

Social climber sendiri adalah orang yang suka memamerkan harta kekayaan serta barang-barang mewah melalui media sosial. Tujuannya tak lain hanya ingin mendapatkan pengakuan status sosial yang tinggi dan juga agar dapat dipandang sebagai orang yang kaya raya.

Selain itu, orang dengan perilaku seperti ini biasanya ingin dikenal banyak orang. Banyak hal yang dilakukan demi mencapai pengakuan dari khalayak. 

Terkadang social climber bertingkah dengan sangat elegan dan tidak sesuai dengan jati diri nya yang asli. 

Bahkan ketika bertemu dengan gedung yang mewah, atau sedang berkunjung di restoran dengan interior yang menarik, mereka akan berfoto ria dan membaginya di sosial media demi mendapat pengakuan. 

Mereka yang terkena perilaku social climber biasanya sering menggunakan barang-barang mewah dengan merek yang terkenal. Tak perlu dengan keaslian barang tersebut, asli ataupun KW tidak menjadi suatu masalah. 

Yang terpenting adalah adalah tetap eksis dan dipandang orang karena menggunakan barang bermerek sehingga mampu mengangkat status sosial mereka.

Segala upaya akan dilakukan oleh orang dengan perilaku social climber demi memperoleh dan memarkan semua kemewahan mereka untuk mencapai ketenaran. Namun tahukah kita bahwa orang dengan perilaku seperti ini adalah orang dengan latar belakang ekonomi menengah kebawah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan