Mohon tunggu...
Supriyadi
Supriyadi Mohon Tunggu... Penulis - Penulis

Penulis, Pendaki gunung, Relawan Small Action, Petani Hidroponik

Selanjutnya

Tutup

Nature Artikel Utama

Menanam Melon di Rumah, Memang Bisa?

11 November 2023   10:00 Diperbarui: 11 November 2023   17:04 377
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Selain semangka, buah yang paling banyak dikonsumsi oleh masyarakat Indonesia itu adalah buah melon. Tanaman melon banyak tumbuh di Indonesia. Petani kita banyak yang menanam buah melon ini. Sehingga tak heran bila kita bisa dengan mudah untuk mendapatkan buah melon ini.

Tapi pernahkan anda berpikir untuk bisa menikmati buah melon dari hasil tanaman sendiri. Bukan buah melon yang dibeli di pasar atau di toko buah. Atau mungkin anda termasuk orang yang belum yakin bahwa buah melon bisa anda tanam sendiri di rumah? Sama, saya dulu juga begitu.

Untuk bisa menikmati buah yang kita sukai itu tidak harus selalu didapat dengan cara membeli. Tapi tak ada salahnya kita mencoba untuk menanamnya sendiri di rumah. Termasuk buah melon ini bisa kita peroleh dengan cara menanam sendiri di rumah. Memang bisa ?

Tak harus menjadi seorang petani untuk bisa menanam. Dan tak perlu punya lahan berhektar - hektar untuk sekedar bisa menanam buah melon. Di halaman rumah kita yang sempit pun kita masih bisa menanam buah melon jika kita mau. Yang penting tak usah banyak alasan, tapi langsung dikerjakan.

dokumen pribadi
dokumen pribadi
Saya akan bagikan cerita pengalaman menanam buah melon di rumah. Saya tidak punya halaman yang luas, sehingga untuk menanam saya gunakan tempat jemuran di lantai dua. Saya sudah beberapa kali panen buah melon hasil menanam sendiri di rumah.

Buah melon yang pernah saya tanam sebelumnya adalah jenis devina. Buahnya bulat berwarna kuning seperti blewah. Daging buahnya berwarna oranye. Tekstur buahnya kranci atau kres ketika digigit dan rasanya manis banget. Dan ketika melon disimpan beberapa hari aroma buahnya akan tercium harum.

Di rumah saya menanam melon memakai sistem hidroponik dutch bucket. Sistem dutch bucket itu adalah sistem menanam hidroponik yang menggunakan wadah ember sebagai media untuk menanam buah. Embernya Bisa memakai ember bekas cat atau bekas box ice cream.

Wadah ember untuk tanaman buah melon itu dialiri air nutrisi yang ditarik oleh pompa air dari tandon air yang ada di bawahnya. Cara kerjanya mirip sekali dengan pompa air yang dipakai pada akuarium ikan di rumah.

Saya memakai lima ember bekas / box es krim kapasitas 8 liter untuk menanam melon. Dan empat ember untuk menanam dan satu ember lagi saya gunakan sebagai tandon air. Dan pompa airnya saya memakai kapasitas 1.5 lt untuk mengalirkan air nutrisi ke setiap ember tanaman.

dokumen pribadi
dokumen pribadi
Ember bekas es krim ini kita lubangi tutup nya seukuran netpot 10cm untuk  tempat menanam. Dan pada bagian samping bawahnya sekitar 15cm dari dasar ember kita lubangi untuk tempat outlet pembuangan air. Outlet ini terhubung dengan sebuah pipa yang akan masuk ke tandon air.

Dari tandon air nutrisi ditarik dengan pompa lewat paralon 0.5 dim untuk selanjutnya di distribusi ke setiap ember tanaman dengan memakai selang kecil. Sedangkan kelebihan air di dalam ember akan mengalir keluar melalui lubang output untuk kembali lagi ke tandon. Begitu seterusnya air nutrisi mengalir ke setiap ember tanaman dan kembali lagi masuk ke tandon.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Nature Selengkapnya
Lihat Nature Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun