Mohon tunggu...
Suprihadi SPd
Suprihadi SPd Mohon Tunggu... Penulis - Dilahirkan di Kabupaten Klaten, Jawa Tengah.

Pendidikan SD hingga SMA di Kabupaten Klaten, Jawa Tengah. Kuliah D3 IKIP Negeri Yogyakarta (sekarang UNY) dilanjutkan ke Universitas Terbuka (S1). Bekerja sebagai guru SMA (1987-2004), Kepsek (2004-2017), dan Pengawas Sekolah jenjang SMP (2017-sekarang).

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Pilihan

Untuk Apa Belajar "Tata Bahasa" Bahasa Indonesia?

6 September 2022   06:10 Diperbarui: 6 September 2022   06:30 205 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bahasa. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Jcstudio

Beberapa artikel terkait aturan atau kaidah dalam bahasa Indonesia sudah ditayangkan. Ada pertanyaan menggelitik yang muncul, "Untuk apa belajar Tata Bahasa bahasa Indonesia? Bukankah itu urusan anak sekolah, pelajar, atau mahasiswa?

Untuk apa susah-susah belajar kalau tidak untuk menghadapi ujian? Mungkin pertanyaan seperti itu akan muncul dari seseorang yang tidak peduli kualitas bahasa yang ia gunakan untuk berkomunikasi.

Ada tiga alasan seseorang harus belajar bahasa (bahasa Indonesia, khususnya).

Untuk Menghindari Kesalahpahaman

Ada satu kata tertentu dalam bahasa Indonesia yang bermakna sangat berbeda dengan bahasa daerah dengan kata yang sama. Pada suatu kesempatan ada dua orang berbeda suku yang sedang mengikuti kegiatan pelatihan di Kota Samarinda. Mereka berasal dari kabupaten yang berbeda. Peserta wanita bertanya kepada peserta pria yang baru dikenalnya. Keduanya berbeda latar belakang budaya (bahasa daerah tidak sama).

"Malam ini kita tidur di mana, Pak?" tanya si wanita.

Si pria tersipu-sipu malu. Baru kenal sudah mengajak tidur bersama, tentu kurang sopan. Dalam bahasa Indonesia, kata kita sebagai pengganti orang yang berbicara dan yang diajak berbicara. Padahal dalam bahasa daerah si wanita, kata kita bermakna Anda atau Saudara. Seharusnya wanita tersebut bertanya, 

"Malam ini Anda tidur di mana?"

Untuk Memperbaiki Kekeliruan yang Parah

Ada cerita lain terkait kesalahan pemilihan kosakata. Kata-kata yang mirip atau hampir sama sering digunakan secara tidak tepat oleh sebagian masyarakat kita.

"Nanti kalau uang intensif sudah cair, akan kubayar semua hutangku padamu!"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bahasa Selengkapnya
Lihat Bahasa Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan