Mohon tunggu...
Supli rahim
Supli rahim Mohon Tunggu... Dosen - Penulis dan dosen

Orang biasa yang ingin mengajak masuk surga

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Mudah Mengatakannya tapi Susah Menjalani

23 September 2022   07:35 Diperbarui: 23 September 2022   08:39 76 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Bismillah,

Pagi ini nelpon dua anakku di Malaysia. Mereka adalah suami istri yang saat ini sedang dipisahkan oleh keadaan. Suami di kampung sini, istri di kampung sana sedang dua cucuku ada di negara bagian lain. Jika ayah ibu di Selatan maka cucuku ada di utara.  Tulisan ini menyangkut emosi, pengalaman dan perjuangan hidup.

Teringat masa lalu

Besanku dan keluargaku memilih jalur hidup yang sama yakni menjadi dosen atau pensyarah dalam bahasa Malaysia. Teringat semua kisah hidup penulis dan istri yang menekuni profesi sebagai "Oemar Bakri". Tanpa uang berlimpah setamat sekolah penulis hanya jedah 3,5 tahun terus melanjutkan sekolah di negeri Lady Diana atau negeri raja Charles 3.

Setelah tiba di Inggeris penulis mengajak istri dan anak satu untuk bergabung menemani di sana selama 4,5 tahun. Tentu istri penulis yang CPNS harus rela melepas kepegawaiannya supaya tenang mendampingi suami. Bukan senang tetapi istri penulis mesti hidup keras mendampingi penulis karena harus bekerja menambah pundi uang karena beasiswa cukup untuk 1 orang saja.

Dalam keadaan begini jika penulis menjalani studi maka istri menjaga anak di rumah. Sebaliknya jika istri kerja  maka penulis yang menjaga anak. Selama di Inggeris Allah meniitipkan dua tambahan anak jadi pulang membawa 3 anak.

Menelpon anak

Pagi ini secara bergantian penulis menelpon dua a anak secara terpisah. Satu di Nilai satu lagi di Seri Petaling. Yang dinilai alhamdulillah tegar tapi baru menyadari bahwa kerasnya hidup tanpa keluarga. Yang di KL juga demikian. Tapi penulis menyatakan pada mereka bahwa kalian harus "survive" tak boleh cengeng, tak boleh sedih dan tak boleh takut. Zikirkan selalu dua kata berikut "Lakhaufun wala tahzanun".  Jangan takut jangan sedih.

Penulis memberi tahu keduanya bahwa tindakan kalian sudah tepat yakni mengirim kecua abakmu, cucu penulis yang 2 orang itu ke tempat kakek neneknya. Tidak ada tempat yang paling bagus di muka bumi ini kecuali di rumah kakek dan nenek. Kalian juga masih kecil dulu dijaga oleh kakek dan nenek. Abahmu juga dijaga oleh kakek dan nenek. Maka selain dititipkan kepada kakek dan nenek jangan lupa dititipkan pada tempat paling baik untuk menitip yakni Allah swt.

Air mataku jatuh juga

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan