Mohon tunggu...
Bahy Chemy Ayatuddin Assri
Bahy Chemy Ayatuddin Assri Mohon Tunggu... Dosen - Pendidik Di Salah Satu Kampus

Menulis merupakan refleksi diri dan pengetahuan

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Menyoal Dissenting Opinion: Suara Minoritas yang Berharga

24 April 2024   10:54 Diperbarui: 24 April 2024   11:14 89
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
https://www.bbc.com/indonesia/

Dalam setiap proses hukum, terutama dalam sidang sengketa pilpres, seringkali terdapat opini minoritas atau dissenting opinion yang berasal dari hakim atau anggota panel yang tidak sependapat dengan mayoritas.

Apa itu Dissenting Opinion? Dissenting Opinion adalah pendapat atau opini minoritas yang dinyatakan oleh hakim atau anggota panel pengadilan yang tidak sependapat dengan mayoritas dalam suatu kasus hukum.

Dalam konteks sidang sengketa pilpres, dissenting opinion mungkin datang dari hakim konstitusi atau panel pengadilan yang merasa bahwa mayoritas telah membuat keputusan yang salah atau tidak tepat.

Dissenting Opinion akan dipandang penting jika dapat: pertama: mengakomodasi beragam pandangan: Dissenting opinion memungkinkan beragam pandangan dan sudut pandang hukum diakomodasi dalam proses pengambilan keputusan. Ini penting karena memperkaya diskusi hukum dan memastikan bahwa setiap sudut pandang dipertimbangkan dengan cermat sebelum membuat keputusan.

Kedua, menunjukkan independensi dan integritas: Dissenting opinion juga menunjukkan independensi dan integritas dari hakim atau anggota panel yang mengeluarkannya. Hal ini menegaskan bahwa mereka tidak terpengaruh oleh tekanan eksternal atau politik, dan berani menyampaikan pendapat yang berbeda meskipun tidak populer.


Ketiga, memberikan pelajaran untuk masa depan: Dissenting opinion juga memberikan pelajaran berharga untuk kasus-kasus serupa di masa depan. Opini minoritas ini dapat menjadi dasar bagi pengembangan hukum lebih lanjut atau perubahan dalam interpretasi hukum yang ada.

Keempat, menguatkan kredibilitas sistem hukum: Dengan adanya dissenting opinion, sistem hukum akan terlihat lebih terbuka, transparan, dan akuntabel. Ini akan meningkatkan kepercayaan masyarakat terhadap keadilan dan integritas lembaga peradilan. 

Meskipun dissenting opinion memiliki banyak manfaat, namun juga dapat menimbulkan kontroversi dan tantangan, terutama dalam konteks sidang sengketa pilpres. Beberapa tantangan yang mungkin dihadapi adalah:

Pertama, persepsi politis: dissenting opinion sering kali dipandang sebagai tindakan politis, terutama jika opini minoritas tersebut bersifat kontroversial atau berlawanan dengan kepentingan politik tertentu.

Kedua, kesulitan implementasi: Implementasi dissenting opinion dalam sidang sengketa pilpres dapat menjadi sulit, terutama jika mayoritas telah membuat keputusan final. Hal ini dapat mengurangi dampak praktis dari opini minoritas tersebut.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hukum Selengkapnya
Lihat Hukum Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun