Mohon tunggu...
Suci Ramadhani
Suci Ramadhani Mohon Tunggu... Mahasiswa - Pelajar

Saya suka membaca dan mendengarkan

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kenapa Sih Harus Bermuka Dua?

4 November 2022   08:07 Diperbarui: 4 November 2022   08:14 212
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Filsafat. Sumber ilustrasi: PEXELS/Wirestock

Aku bingung kudu komentar kayak gimana tentang "Bermuka Dua". Akhir-akhir ini sempet bergejolak di hatiku sama predikat ini. Mengapa sih manusia ini ribet banget harus punya muka lebih dari satu? Di depan orang A bilangnya begini, belakang orang A bilang begitu. Emang ada manfaatnya gitu. Nah, salah satu yang paling kerasa muka dua-tiganya banget itu pas aku tinggal di Jepang. Maap terkesan sombong dikit-dikit kata-kataku "pas tinggal di Jepang". Di lubuk hati terdalam tidak ada maksud sombong. Emang inilah kenyataanya, rasanya aku dapet pelajaran hidup bertubi-tubi pas disini. Lebay.


Sedikit berkisah tidak ada maksud menjelekkan. Orang Jepang itu bermuka dua bahkan lebih. Kalo ada yang pernah baca buku atau artikel gitu, seolah punya doktrin kita harus punya muka lebih dari satu atau minimal 3 lah. Yang pertama itu buat ditunjukin ke umum. Kedua buat temen deket, keluarga, pacar. Dan yang terakhir buat kita sendiri alias gabole ada yang tahu termasuk ibu kita. Pas ada kesempatan gitu, aku pernah iseng tanya ke temen di labku. Kenapa sih orang Jepang itu mayoritas kayak gitu. Dia jawab, iyaa soalnya kita sangat memperhatikan perasaan orang lain. Sebisa mungkin kita tidak boleh memanfaatkan perasaan manusia. Sering banget denger berita, walikota atau gubernur di tokyo yang keceplosan bilang "Untung aja tsunami (2011) di fukushima, coba kalo di Tokyo pasti biaya perbaikannya besar.


Kalo kita ga paham, denger pernyataan kayak gitu pasti kedengerannya positif. Tapi jangan salah. Emang bagus sih, bagus banget keharmonisan dan segala macemnya. Tapi, kalo orang itu tidak pandai memerankan 3mukanya itu, itu bakal jadi bumerang buat dirinya sendiri. Ini pengalaman pribadi, dan aku nggak mungkin cerita detailnya disini. Intinya kita salah paham. Tapi dari situ aku jadi paham siapa dia yang sebenarnya. Dan aku langsung berhati-hati, dan jadi tau harus gimana jalan-jalan dengan orang Jepang. Kalo mereka kadang suka ribet gitu, aku jadi teges udahlah ambil pilihan A aja soalnya A ini bagus. Baru deh mereka ikutin saranku. Kalo mereka uda saklek pendapat dan pemikirannya, aku yang ngalah ikutin maunya mereka. Jadi tarik ulur gitu. Maklum lah aku minoritas soalnya. Jadi aku harus punya kesabaran yang tanpa batas. Kalo ga aku bisa mati dengan orang tipe begini. Nanti kalo ada waktu, aku bakal kasih tips juga gimana sih cara sukses komunikasi dengan orang Jepang. Hehehe.


Isi di agama Islam, Rasulullah sudah ngajarin kita melalui akhlaq beliau yang luar biasa sempurnanya.menjagaenjaga perasaan orang lain. Tapi beliau ga munafik. Beliau selalu menggunakan tutur bahasa yang paling lembut, penuh kasih sayang, dan segala macem. Allah pun sampai mengagumi akhlaq Rasulullah dalam Al-Quran (maap yaa nama suratnya lupa). Jadi aku mengartikan bermuka dua disini adalah, muka yang selalu enak diliat. Bukan muka yang munafik. Artinya, kadang aku pribadi suka epas control when aku kesel sama orang atau apagitu ya badmood, muka ku langsung judes gitu. Ini kan bikin orang yang liat jadi berprasangka buruk, jadi takut mau negur, mau nyapa.

Emang sih, muka dua yang sebenernya nggak munafik itu susah banget di prakteknya. Apalagi kalo kita lagi posisi marah, sakit hati. Ga mungkin banget bisa tersenyum. Tapi percayalah tidak ada yang tidak mungkin di dunia ini. Dan udah nggak seharusnya muka dua yang munafik itu tetep dipelihara sampai sekarang. Kalo bukan kita yang mengubah, mau siapa lagi?

Ayolah mulai sekarang kita kenali "MUKA DUA" yang sebenernya ala islam.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun