Mohon tunggu...
Edukasi

Saat Sang Panda Bermetamorfosis

2 Maret 2019   05:55 Diperbarui: 2 Maret 2019   06:02 40 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Saat Sang Panda Bermetamorfosis
shutterstock.com

China -- siapa yang tidak mengenal negara ini?Berbagai julukan telah disandangnya, mulai dengan di sebutnya sebagai: "tirai bambu"; "negeri naga terbang"; "negeri panda"; "negeri para pendekar Kong Fu"; dan "belajarlah sampai ke negeri China". Kini bukan hanya itu saja yang menjadi julukannya, sepertinya tidak berlebihan apabila dalam tulisan ini saya ungkapkan negeri China seperti "Saat Panda Bermetamorfosis".

Salah satu strategi yang dilakukan "Panda untuk bermetamorfosis" adalah melalui proyek prestisiusnya yaitu "One Belt One Road Initiative", ini adalah inisitaf mereka untuk bekerja sama dengan negara-negara lain dalam memajukan ekonomi Bersama.

Bagai riak air yang menggelombang sampai ketepian terus menerus, kira-kira itulah cara kerja produsen-produsen China memainkan produknya. Tidak ada satu negara pun yang terlewatkan. China menempatkan duta besarnya di 169 negara di dunia, ini menunjukan bahwa sebagian besar dunia ini telah menjalin hubungan dipomatik mereka dengan China.

Produk-produk China membanjiri pasaran dunia, menyaingi pruduk-produk lokal, mulai dari ikat rambut sampai sendal, dari bel pintu sampai piring makan, dari pensil murid sampai spidol guru, dari pena karyawan sampai jam tangan para eksekutif, dari alat kontrasepsi sampai vaksin, dari mainan anak di tangan sampai kembang api di udara. Ini memberi penjelasan bahwa sebagian besar penduduk dunia mengenal China dari produk-produknya yang inovatif dan effisien.

Beberapa negara menjadi kawatir dengan produk-produk lokalnya, seperti di India telah melakukan kampanye pemboikotan produk China melalui media social tetapi hal ini gagal membawa perubahan pada level bawah karena produk-produk China jauh lebih murah dan menarik, seperti yang di utarakan oleh Bathinda kepada Tribuneindia.com.

Lalu apa tujuan para pendekar untuk mejalankan proyek prestisuis ini?

Negara dengan jumlah penduduk terbanyak di dunia. Pada saat ini saja peduduk China tercatat berkisar 1.39 miliar orang, sedang penduduk dunia berkisar 7,6 miliar orang, itu artinya 18% penduduk dunia ada di China, apabila kita melakukan perbandingan maka kita akan dapati penduduk China berbanding dengan penduduk dunia adalah 1 : 6 orang, dengan bahasa sederahan artinya diantara enam orang penduduk dunia ada satu orang China.

Setiap tahunnya penduduk China bertambah kira-kira 6 juta orang. Guru besar Northeast Forestry University Prof. Fenghe Qiao menyebutkan dalam 5 detik ada 3 bayi yang lahir di China namun disaat yang sama ada 2 orang China yang meninggal, itu berarti ada sekitar 11 - 12 kehidupan baru permenit yang lahir dan hidup di China.

Penduduk yang terus bertambah ini memerlukan begitu banyak kebutuhan seperti makanan, pakaian, pendidikan, pekerjaan, perumahan, hiburan, dan lain sebagainya. Coba kita bayangkan setiap hari ada berapa kilogram beras, sayuran, buahan, bijian, ikan dan daging yang harus tersedia di atas meja makan untuk dikonsumsi oleh lebih dari 1,39 miliar orang, berapa banyak benang yang harus dipintal untuk membuat baju, berapa banyak sekolah yang harus didirikan dan ditunjang oleh tenaga pendidik dan kependidikan, berapa banyak lapangan kerja yang sudah harus tersedia untuk menampung setiap orang yang akan bekerja dari berbagai macam disiplin ilmu, berapa banyak rumah yang harus disediakan setiap tahun bagi pasangan-pasangan muda yang baru menikah dan ingin memiliki rumah, atau tempat-tempat hiburan yang akan memberikan pelayanan dan kepuasan bagi setiap orang yang memerlukannya.

Pemerintah memiliki tanggung jawab untuk mensejahterakan rakyatnya, rakyat yang terus bertambah menjadi perhitungan tersendiri, inventaris sumber daya pun mulai dilakukan baik sumber daya alam maupun manusia, pemetaan kekuatan ekonomi mulai dirancang, kebijakan-kebijakan dibuat dan dijalankan berdasarkan skala prioritas, bidang-bidang mendapat porsi yang sesuai untuk berperan dalam peningkatan kualitas menunjang program nasional.

Namun, sajarah panjang China membuat negara ini kenyang dengan pengalaman. Dinasti berganti dinasti, kaisar-kaisar datang dan pergi, masa-masa kejayaan tidak bertahan, penderitaan melanda negeri panda ini, penjajah datang membawa malapetaka, kekuasaan menyelimuti hasrat para pemimpin dengan idiologi-idiologi mereka dan negeri menjadi ladang prakteknya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN