Mohon tunggu...
Santuso
Santuso Mohon Tunggu... Guru - pendidik generasi khoiru ummah (mistertuso.my.id)

Hai, salam kenal! Saya Santuso, seorang pemuda yang sedang belajar menjadi penulis, linguis, jurnalis, aktivis, dan pendidik Islam ideologis. Konten blog ini saya tulis untuk berbagi inspirasi, informasi, stori, dan nasihat islami. Bila bermanfaat, silakan disebarluaskan. Terima kasih.

Selanjutnya

Tutup

Bahasa

Muhrim atau Mahram Ya?

23 Januari 2021   20:05 Diperbarui: 23 Januari 2021   20:15 1226
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
diedit dari republika.com

Kita biasanya mendengar istilah muhrim untuk menyatakan:

1. lawan jenis yang tidak boleh (haram) dinikahi; atau

2. lawan jenis yang membuat wudhu batal jika menyentuhnya (menurut mazhab imam syafi'i); atau

3. lawan jenis yang haram berduaan (khalwat) dengannya atau haram bercampur baur (ikhtilat) dengan mereka.

Benarkah kata muhrim memiliki pengertian seperti itu?

Jika kita lihat di kamus bahasa Arab, ternyata penggunaan kata tersebut selama ini salah. Mungkin hal itu terpengaruh oleh definisi yang agak rancu (ambigu) dalam kamus besar bahasa Indonesia (silakan lihat KBBI untuk membuktikannya) .

Definisi yang benar harus dikembalikan kepada bahasa Arab. Muhrim adalah orang yang sedang melakukan ihrom. Maka dari itu, istilah ini digunakan untuk menyebut orang yang sedang mengenakan pakaian ihrom saat berhaji atau umroh.

Adapun untuk menyebut lawan jenis yang haram dinikahi (termasuk jika menyentuhnya membuat wudhu batal dan haram ber-khalwat atau ber-ikhtilat dengannya), maka istilah yang tepat adalah MAHRAM.

Nah, mulai sekarang jangan ikutan salah sebut lagi ya tentang kedua istilah ini.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Bahasa Selengkapnya
Lihat Bahasa Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun