Mohon tunggu...
Rizky Setiadi
Rizky Setiadi Mohon Tunggu... Masyarakat Biasa

Seorang pemuda biasa yang berprofesi sebagai Content Creator, gemar berbagi ide/cerita , suka bertukar informasi, dan bukan penggila uang.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Efek Samping Rokok Elektrik, Apakah Aman?

4 Februari 2020   14:13 Diperbarui: 4 Februari 2020   14:22 208 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Efek Samping Rokok Elektrik, Apakah Aman?
pricearea.com

E-rokok (e rokok, atau vaping) adalah smokable, isi ulang atau diganti cartridge atau wadah yang berisi cairan yang mengandung nikotin, pelarut, dan rasa kimia. Ketika seseorang menghirup ("vaping"), mereka memberikan tekanan negatif pada perangkat yang memicu baterai untuk memanaskan larutan cair, yang kemudian diatomisasi menjadi uap yang dapat dihirup.

Apakah e-rokok mengandung nikotin?

Tergantung pada kartrij, mungkin tidak mengandung nikotin atau hingga 16 mg nikotin. Satu wadah atau kartrid memiliki cukup cairan untuk sekitar 250 "embusan." Namun, konsentrasi nikotin dan volume cairan ditambah senyawa dalam cairan dapat bervariasi, tergantung pada siapa yang membuat e-rokok.

Bagaimana cara kerja e-rokok?

E-rokok memiliki tiga bagian utama 1) baterai isi ulang, 2) ruang penguapan / alat penyemprot, dan 3) kartrid cairan yang biasanya mengandung nikotin atau THC, perasa kimia, dan senyawa lainnya. Ketika Anda menghirup ujung rokok elektronik, sebuah katup terbuka untuk memungkinkan cairan masuk ke ruang penguapan / alat penyemprot. Baterai kemudian memanaskan cairan, yang menguapnya, dan kemudian dihirup ke paru-paru.

Hookah vs Merokok Rokok: Yang Mana Lebih Aman?

Banyak orang yang menggunakan hookah percaya merokok hookah lebih aman daripada merokok, berpikir bahwa asap tembakau disaring melalui air sehingga lebih bersih. Ini tidak benar. Asap hookah yang dihirup mengandung racun yang sama dengan asap rokok seperti tar, nikotin, karbon monoksida, logam berat, dan bahan kimia penyebab kanker lainnya.

Apa efek samping dari e-rokok? Apakah mereka aman?

Tidak diketahui seberapa aman atau tidak amannya produk-produk ini. Pada September 2019 terjadi ruam hampir 500 kasus penyakit pernafasan terkait dengan vaping di seluruh AS, menurut CDC, yang melaporkan gejala termasuk batuk, nyeri dada, mual, sesak napas, muntah atau diare. Pada September, enam orang meninggal karena "mengidap penyakit paru-paru." Komponen pasti dari cairan vape belum teridentifikasi pada saat itu, tetapi penyakit tampaknya memengaruhi pengguna e-rokok nikotin dan ganja.

"Sementara penyelidikan ini sedang berlangsung, pertimbangkan untuk tidak menggunakan produk-produk e-rokok rumahpods," saran CDC pada 6 September. Mereka menyatakan lebih lanjut, terlepas dari investigasi yang sedang berlangsung, remaja, dewasa muda dan wanita yang hamil sebaiknya tidak menggunakan e-rokok produk.

Nikotin dianggap sangat membuat ketagihan, dan itu tampaknya menjadi alasan untuk dikhawatirkan. Dosis rendah dapat menyebabkan mual, muntah, sakit perut, dan iritasi mata. Dosis tinggi nikotin dapat menyebabkan takikardia, tekanan darah tinggi, kejang, koma, dan kematian. Selain itu, FDA melaporkan mendeteksi etilen glikol di beberapa e-rokok dan zat penyebab kanker yang disebut nitrosamin pada orang lain. Selain itu, beberapa e-rokok terbakar dan / atau meledak karena baterai rusak atau pengisi daya baterai tidak berfungsi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x