Mohon tunggu...
Stefan Sikone
Stefan Sikone Mohon Tunggu... Guru - Mengajar di SMAN 1 Tengaran - Kab. Semarang dan Entreprenuer Bisnis Online

Saya senang menulis dan mengamati bisnis online. Saya berlayar di 3 pulau ilmu berbeda: filsafat, ekonomi manajemen, komputer. Mendirikan LPK TIKTokbes untuk memberikan pendidikan dan latihan gratis bisnis online bagi masyarakat yang berminat.

Selanjutnya

Tutup

Metaverse

Pro dan Kontra tentang Metaverse

1 September 2022   06:30 Diperbarui: 1 September 2022   06:40 162 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Metaverse. Sumber ilustrasi: FREEPIK

Penulis dalam artikel di bawah ini ingin menunjukkan kepada pembaca sekalian bahwa persoalan tentang metaverse ternyata masih belum selesai. Ada pro dan kontra tentangnya. 

Sekilas  tentang Metaverse

Di Metaverse, internet masa depan yang potensial, pengguna dapat berkomunikasi dengan hal-hal digital dan satu sama lain dalam lingkungan virtual. CEO Meta Mark Zuckerberg telah blak-blakan tentang minatnya dalam membangun Metaverse ini, dan dia bahkan mengatakan bahwa dia ingin Facebook menjadi platform untuk itu. Metaverse adalah alam semesta virtual di mana orang dapat berinteraksi. Orang dapat membuat avatar dan terlibat dengan orang lain di lingkungan virtual ini.

Namun, satu orang yang tidak yakin bahwa Zuckerberg adalah orang yang tepat untuk memimpin Metaverse adalah musisi Grimes. Dikutip dari media online , Grimes yang adalah seorang penyanyi-penulis lagu dan produser dari Kanada mengatakan  Zuckerberg  tidak memenuhi syarat untuk memimpin metaverse. Menurut Grimes, Zuckerberg   tidak mengerti seni atau budaya dan ia  terlalu fokus pada uang dan dia tidak mengerti pentingnya seni dan budaya.

Dalam sebuah tweetnya, Grimes mengatakan: "Orang-orang yang peduli dengan seni dan budaya menciptakan sesuatu yang lain jika Zuck "mengawasi metaverse," yang sudah mati. Ini juga seni yang buruk."

Pernyataan ini telah menyebabkan banyak reaksi, dengan banyak orang mempertanyakan kredensial Grimes untuk membuat klaim seperti itu. Namun, musisi memang ada benarnya. Zuckerberg bukan pembuat kode, dan dia tidak memiliki keahlian teknis yang sama dengan beberapa pemimpin lain di Metaverse.

Satu-satunya hal yang dia tahu cara membuat kode adalah Facebook dan Instagram. Jadi, bisakah dia yang membawa kita ke Metaverse?

Grimes juga membagikan gambar avatar metaverse Zuckerberg. "Kualitas gambar ini saja membuktikan betapa dia sangat tidak memenuhi syarat untuk mengembangkan realitas alternatif,"

Zuckerberg mengatakan bahwa dia bersemangat tentang seni dan budaya dan dia telah bekerja untuk membangun Metaverse. Dia menyatakan bahwa tujuannya adalah untuk menciptakan komunitas di mana individu dapat berinteraksi dan bertukar cerita.

Bagaimana reaksi terhadap pendapat Grimes?

Reaksi lain terhadap komentar Grimes beragam. Beberapa orang setuju dengannya, mengatakan bahwa Zuckerberg terlalu fokus pada uang dan tidak memahami pentingnya seni dan budaya. Yang lain membela Zuckerberg, mengatakan bahwa dia bersemangat tentang seni dan budaya dan bahwa dia bekerja untuk menjadikan Metaverse tempat bagi orang-orang untuk terhubung dan berbagi pengalaman mereka.@@@

Mohon tunggu...

Lihat Konten Metaverse Selengkapnya
Lihat Metaverse Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan