Mohon tunggu...
Stefan Sikone
Stefan Sikone Mohon Tunggu... Guru - Mengajar di SMAN 1 Tengaran - Kab. Semarang dan Entreprenuer Bisnis Online

Saya senang menulis dan mengamati bisnis online. Saya berlayar di 3 pulau ilmu berbeda: filsafat, ekonomi manajemen, komputer. Mendirikan LPK TIKTokbes untuk memberikan pendidikan dan latihan gratis bisnis online bagi masyarakat yang berminat.

Selanjutnya

Tutup

Metaverse

Metaverse: Konsep yang Melampaui Kesenangan dan Hiburan

24 Agustus 2022   07:44 Diperbarui: 24 Agustus 2022   07:50 163 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Metaverse. Sumber ilustrasi: FREEPIK

Metaverse -  pembaca tentu  sudah cukup sering mendengar istilah ini , bukan?  Tidak dapat disangkal bahwa era pascapandemi membuat banyak orang menghabiskan waktu secara digital (belanja, pesan antar makanan, berinteraksi, dan bekerja).   Semuanya aktivitas terjadi secara online. Faktanya  bahwa efek pandemi secara bertahap mulai memudar, dunia digital tetap ada.

Metaverse sebagai sebuah konsep mendapatkan popularitas luar biasa tahun lalu setelah Mark Zuckerberg mengganti nama Facebook menjadi Meta. Tapi apa itu Metaverse?

Tidak ada ilmu roket! Metaverse hanyalah dunia di mana orang dapat bekerja, berinteraksi, mengadakan rapat, bermain game, membeli properti, dan banyak lagi melalui avatar pribadi mereka. Mereka pada dasarnya akan melakukan semua kegiatan sehari-hari tetapi di dunia maya. Misalnya, Decentraland(MANA), The Sandbox(SAND), Axie Infinity(AXS), Enjin Coin(ENJ), Gala(GALA), dan lain-lain.

Metaverse dan  Pemasaran 

 Metaverse secara bertahap menjadi cara yang signifikan bagi entitas untuk mendapatkan strategi dan peluang pemasaran baru.

Merek-merek terkenal seperti Gucci, Nike, Facebook, dll terus-menerus menempatkan diri mereka di dunia maya, melalui platform game seperti Roblox dan Fortnite. Mereka memanfaatkannya untuk mengembangkan iklan eksponensial dan bentuk modern dari kesadaran merek viral.

Pemasaran dan promosi di Metaverse sedikit berbeda dari periklanan konvensional karena orang-orang akan mendapatkan peluang yang lebih baik untuk mengiklankan diri dan layanan mereka sendiri.

Menggunakan iklan dalam game asli adalah cara untuk melakukan pemasaran dan promosi. Merek seperti Coca-Cola, Samsung, dll. Semuanya memiliki papan iklan digital di dalam video game seperti Hyper Space, Football Manager, dll. Menurut Bidstack, platform periklanan dalam game meningkatkan realisme gameplay 95% pemain dan meningkatkan niat beli sebesar 12%.

Metaverse menjadi sebuah konsep lebih dari  kesenangan dan hiburan dewasa ini. Hal ini memang membantu merk untuk mendapatkan lebih banyak daya tarik melalui pemasaran. Faktanya, beberapa merek seperti Hellmann's, merek mayones, memanfaatkan tujuan nyata di dunia maya untuk meningkatkan keterlibatan merek. Apa yang dilakukannya adalah, ia mengedepankan komitmennya untuk mengurangi limbah makanan ke Animal Crossing.

Entitas tersebut mengembangkan pulau virtualnya sendiri dan mengundang pemain untuk menyumbangkan lobak manja virtual mereka untuk berkontribusi pada suatu tujuan. Dan donasi Hellmann yang sangat difasilitasi ini berupa 50.000 makanan untuk amal limbah makanan, FareShare.

Banyak yang memperkirakan bahwa akan ada populasi tinggi yang menghabiskan waktu mereka di Metaverse pada tahun 2030.@@@

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Metaverse Selengkapnya
Lihat Metaverse Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan