Mohon tunggu...
Johanes Krisnomo
Johanes Krisnomo Mohon Tunggu... Karyawan Swasta

Penulis, youtuber, fotografer, pemerhati lingkungan hidup, teknologi pangan, kesehatan, kimia pangan. Alumnus Kimia ITB dan praktisi di Industri Pangan. https://www.kompasiana.com/stalgijk

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Malas Mandi, Sasaran Empuk Nyamuk DBD

13 Maret 2020   20:18 Diperbarui: 14 Maret 2020   08:48 501 44 15 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Malas Mandi, Sasaran Empuk Nyamuk DBD
Nyamuk DBD. Sumber : Photo: REUTERS/James Gathany/CDC

Maunya duduk santai, sambil ngopi-ngopi sore, sementara ruang tamu kotor dan tak rapi. Lelahnya fisik sepulang kerja, disertai kemalasan bertubi-tubi, nyatanya begitu. 

Malas mandi, setelah menggantung baju bekas pakai di sudut kamar. Berbahagialah nyamuk demam berdarah dengue (DBD), karena manusia telah memfasilitasi tempat nyamannya.                                               

Perlu diwaspadai, seperti dinyatakan Kementerian Kesehatan RI bahwa di awal tahun 2020, hingga tengah bulan Maret 2020, lebih dari 17-ribuan kasus DBD di 10 provinsi, dengan 104 kasus kematian, terabaikan oleh hebohnya Covid-19.

Demam berdarah dengue (DBD) adalah penyakit akibat gigitan nyamuk Aedes aegepti betina yang membawa virus dengue. Seekor nyamuk Aedes betina dapat terinfeksi virus dengue apabila nyamuk itu sebelumnya mengisap darah manusia yang mengandung virus DBD.

Virus yang masuk ke dalam tubuh nyamuk sehat akan berkembang biak selama beberapa hari. Setelah masa inkubasi usai, nyamuk mulai menginfeksi manusia lewat gigitannya. Virusnya akan masuk dan mengalir dalam darah, menginfeksi sel-sel tubuh manusia yang sehat.

Penderita DBD akan mengalami beberapa gejala awal seperti demam tinggi secara mendadak sepanjang hari, nyeri kepala, nyeri saat menggerakkan bola mata, dan nyeri punggung. Terkadang disertai tanda-tanda perdarahan, nyeri ulu hati, perdarahan saluran cerna, shock, hingga kematian.

Mengingat pencegahan bahaya akibat gigitan nyamuk DBD beberapa waktu lalu, masih terngiang slogan pencegahan 3-M : Menguras, Menutup, dan Mengubur.

Fokus 3-M pada genangan air bersih, yang merupakan tempat nyamuk meletakkan telurnya hingga jentik-jentik nyamuk bertumbuh. 

Bila ada genangan air, seperti sisa-sisa air hujan yang terperangkap pada barang-barang berbentuk cekungan, juga sisa air bak penampung yang lama tak digunakan, menjadi lahan pastinya jentik. 

Tampungan atau genangan air, sesuai 3-M harus  dikuras ganti air, kemudian ditutup, dikubur atau dibuang bila tak terpakai.

Tak hanya 3-M, barang-barang yang lama tak dipakai pun menjadi sasaran nyamuk untuk bermukim. Lembab dan berbau, berdebu tanpa gangguan, sebabkan nyamuk merasa nyaman. Juga, baju-baju bekas pakai yang bergelantungan dan berserakkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x