Mohon tunggu...
STAI Al Furqan Makassar
STAI Al Furqan Makassar Mohon Tunggu... Human Resources - Islamic Reformer Generation

Mahasiswa

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan

Ekspektasi Buah Kedondong dalam Tubuh Lembaga Pendidikan Indonesia

6 Oktober 2022   17:03 Diperbarui: 6 Oktober 2022   17:08 74 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
sumber: STAI AL-FURQAN INFO

Oleh: Syahrul
(Mahasiswa Semester 1 Jurusan PAI/Tarbiyah STAI Al-Furqan Makassar)
***
Mari mengakui diri--kita sebagai produk lembaga pendidikan, pernahkah mempertanyakan perihal relavan-relavansi yang saling beringgungan, yang hubungan saling tarik menarik bak dua kutub magnet yang mempunyai tegangan. Ataukah hubungan tersebut hanya sekadar apirmasi budaya pendidikan yang kita unjuk membenarkan, kalau tidak bisa disebut pembenaran.

Lembaga yang didalamnya "menjual" Pendidikan--tepatnya. Menawarkan menu-menu masa depan, tentu beragam varian; dipanggang, dimasak, digoreng. Apapun itu, itulah yang ditawarkan kepada pelanggan yang bisa saja disebut pelajar ataupun peserta pendidikan.

Sialnya, semesta kadang manut-manut saja melihat manusia "membodohi" dirinya dengan menjadi penikmat barang manipulatif berbentuk administratif demi legalitas terlampir atas sebuah pengakuan telah menempuh jalur pernuntutan ilmu.

Tanpa menyembunyikan lembaga pendidikan kita yang memang untuk sebuah tujuan kemuliaan, namun nyatanya dan ratanya. Masa depan apa sih yang benar-benar dibuatnya untuk generasi kita?.

Rumus-rumus, teori-teori, defenisi-defenesi, sudah sangat berseliweran di media digital dan non-digital, bagai kacang goreng di perayaan pasar malam.

Orang-orang tua sedari awal mungkin telah menyadarinya atau seenda'nya merasa. Bahwa anakku sekolah untuk sekadar cari kerjakah? Sekadar mendapat gaji tinggikah? Atau sekadar bagian dari cara lain untuk mengupgrade gengsi di masyarakat kita.

Kebijakan dari pusat, mungkin baik-baik saja, tapi bagaimana lembaga pendidikan kita mengimaninya, itu yang mungkin rusak-rusak saja.

Ekspektasi memanglah akan tetap menjadi ekspektasi bentuk-bentuk masa depan yang akan diraih generasi kita, namun selama dan dikenalnya kini hanya sekadar buah kedondong yang berduri didalamnya dan mulus luarannya.

Maka perlu kita kembali berbenah dan membenahi, tentang apa yang perlu dan penting di tubuh lembaga pendidikan kita. Sebab sekadar pendidikan tanpa gairah kemuliaan, takkan mampu menjadikannya mem-pendidikan.

Sebagaimana ungkap Mark Twain, "Pendidikan Utama terdiri dari dari apa yang tidak kita pelajari."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan