Mohon tunggu...
Sphatika Winursita
Sphatika Winursita Mohon Tunggu... Currently finding my own happiness

An ordinary undergraduate student of German Studies, Faculty of Humanities, Universitas Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Kaderisasi di Era Pandemi demi Rekonstruksi SDGs Pasca Pandemi

18 Oktober 2020   18:39 Diperbarui: 20 Oktober 2020   21:27 101 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kaderisasi di Era Pandemi demi Rekonstruksi SDGs Pasca Pandemi
gambar: instagram.com/pmiidepok.official

Menurut KBBI, pengaderan merupakan proses, cara, perbuatan mendidik atau membentuk seseorang menjadi kader. Kader itu sendiri dapat dikatakan sebagai sumber daya manusia yang dibina oleh suatu kelompok untuk menjadi lebih baik demi kepentingan kelompok itu sendiri maupun yang lebih besar, contohnya Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Kota Depok yang mencari kader untuk dibentuk menjadi individu yang dapatbermanfaat untuk dirinya sendiri, keluarga, kampus, dan juga bangsa Indonesia.

Berangkat dari niat tersebut, Pengurus Cabang PMII Kota Depok mengadakan sebuah PKD yang dilaksanakan secara daring mengingat masih maraknya Pandemi Covid-19. PKD atau Pelatihan Kader Dasar merupakan pengaderan lanjutan bagi para mahasiswa yang telah terdaftar menjadi anggota PMII sebelumnya melalui proses Mapaba (Masa Penerimaan Anggota Baru). PKD Virtual PC PMII Kota Depok yang dilakukan pada 10-13 & 19-20 September 2020 ini mengangkat tema Merekonstruksi Gerakan PMII demi Membangun SDM Unggul dalam Pencapaian SDGs 2030 Pasca Pandemi. PKD ini dirasa penting untuk dilakukan mengingat harusnya ada keberlanjutan dalam proses kaderisasi tanpa merasa terhambat dengan adanya pandemi.

Setelah penulis mengikuti rangkaian kegiatan ini secara langsung, penulis dapat merangkum dari resume-resume yang telah penulis buat bahwasannya kegiatan ini benar-benar menitikberatkan kehawatiran akan berlangsungnya SDGs 2030 saat pandemi usai. Dari memperkenalkan apa itu SDGs hingga cara-cara kita sebagai kaum muda intelektual dapat melakukan sesuatu untuk memastikan kalau SDGs itu tetap di jalur untuk dapat tercapai dalam waktu yang telah ditargetkan. 


Poin-Poin SDGs yang Dibahas di Setiap Sesi Materi PKD Virtual oleh PC PMII Kota Depok

gambar: globalwellnessinstitute.org
gambar: globalwellnessinstitute.org

Sustainable Development Goals atau Tujuan Pembangunan Berkelanjutan adalah ajakan universal untuk bertindak mengakhiri kemiskinan, melindungi planet ini dan meningkatkan kehidupan dan prospek untuk siapapun dan di manapun. 17 Goals ini diadopsi oleh semua Negara Anggota PBB pada tahun 2015, sebagai bagian dari Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan, yang menetapkan rencana dalam jangka 15 tahun untuk mencapai Goals atau Tujuan tersebut.

1. SDG#1 : No Poverty

Hal sederhana yang dapat dilakukan oleh semua orang yaitu pengabdian masyarakat. Sebagai makhluk individu dan makhluk sosial, manusia harus dapat memberikan kepada sesama tanpa memandang latar belakang. Pengabdian yang dimaksud adalah kita bisa dapat bermanfaat sesuai dengan keahlian dan bidang masing-masing. Setelah kita terjun di masyarakat, diharapkan dapat membagikan ilmu yang dienyam di sekolah maupun kuliah. Untuk mengabdi di masyarakat, tidak diperlukan syarat-syarat seperti melamar pekerjaan.

Seperti yang dikatakan oleh Ibu Een Enik, S.Hum, falsafah dari Sunan Kalijaga yaitu Urip Iku Urup yang berarti hidup harus bercahaya serta mencahayai orang lain dan sekitarnya. Memulai dari yang kecil, artinya sebanyak apapun harta yang kita punya, yang bisa kita nikmati hanya sedikit saja, belajarlah memberi meski tak seberapa. Kita bisa juga mengajar kepada anak-anak yang sedang PJJ. Dimulailah dari sekarang, hiduplah sesuai kemampuan, bukan hanya menuruti kemauan.

2. SDG#4 : Quality Education

Menurut Prof. Dr. Rer. nat. Abdul Harris, Quality Education (Pendidikan yang Berkualitas) sendiri masuk ke dalam pembangunan sosial. Prinsip SDGs antara lain Universal, No-one left behind, Integration. Quality Education sangat diprioritaskan karena kemajuan suatu negara terletak pada kualitas SDMnya, dan pendidikan memiliki peran penting untuk membangun sumber daya yang berkualitas, serta modal untuk mewujudkan masa depan berkelanjutan. Kualitas pendidikan yang baik tentu perlu untuk menciptakan masyarakat yang produktif kompetitif dan bisa bersaing di internasional.

Dengan adanya pandemi yang mempengaruhi kegiatan pendidikan, terutama lingkungan perguruan tinggi, pemerintah direkomendasikan untuk memasukkan pendidikan tinggi dalam rencana stimulus untuk pemulihan ekonomi dan sosial, menempa konsesus nasional, menerbitkan peraturan yang jelas jika ingin membuka kembali ruang kelas, dan berkomitmen untuk kerjasama internasional. Untuk perguruan tinggi, rekomendasinya adalah mengantisipasi penghentian jangka panjang dengan memastikan kesinambungan pembelajaran, merancang langkah-langkah strategis untuk mengevaluasi pembelajaran, melakukan inovasi pembelajaran, meningkatkan digitalisasi, fleksibilitas dalam mengelola anggaran.

Berdasarkan pendapat Dr. Muhammad Luthfi Zuhdi, hal-hal yang perlu dilakukan Indonesia, yaitu antara lain menyusun strategi jangka panjang dalam bidang pendidikan untuk memastikan akses pendidikan untuk semua, perlunya mengawal kebijakan pendidikan yang bersifat jangka panjang, mutu pendidikan Indonesia perlu didorong untuk menyesuaikan dengan kebutuhan dunia kerja, KKNI sebagai tolok ukur peningkatan kompetensi SDM Indonesia perlu disebarkan secara terstruktur dan sistematis, Intrumen paling efektif untuk meningkatkan daya saing bangsa adalah melalui pendidikan.



3. SDG#5 : Gender Equality

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x