Mohon tunggu...
Sofia Ummil Husna
Sofia Ummil Husna Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Ilmu Komunikasi - UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta (21107030017)

creativity solves everything

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Tekno Pilihan

Bagaimana Perjalanan Menuju Ujung Alam Semesta?

5 Juni 2022   13:01 Diperbarui: 5 Juni 2022   13:21 1693
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi (diolah secara pribadi)

Jika dilihat, bumi kita ini memang kecil di antara gemerlap objek eksotis lainnya yang ada di alam semesta ini. Jika dilihat dalam skala Cosmic planet bumi kita ini tidak lebih hanya akan terlihat bagaikan butiran pasir yang ada di Gurun Sahara. 

Di dalam sistem bintang kita saja atau matahari, bumi tidak akan tampak besar jika dibandingkan dengan planet lainnya yang ada di sistem bintang ini. Tata surya kita ini terlalu luas untuk membuat bumi menjadi besar. 

Lalu seberapa luaskah sistem bintang atau tata sudah kita ini? Coba kita bayangkan saja, jarak antara bumi dan matahari sekitar 150juta km. Dengan jarak itu para astronom menggunakannya sebagai cara pengukuran jarak antara satu objek dengan objek lainnya. 

Jarak antara bumi dan matahari dibulatkan menjadi 1 SA atau satuan astronomi yang berarti satu Esa =150.000.000 KM. Sebagai perbandingan jarak matahari dan sabuk kuiper atau tempat Pluto berada adalah sekitar 50 SA.

Jika dihitung dengan jarak satuan KM, 5 SA = sekitar 7,5 miliar KM. Nah, itu merupakan jarak yang sangat sangat jauh dan sudah bisa membuat sistem bintang kita tampak dengan luasnya. Namun ini bukan atau tidak luas dari tata surya kita. Hal ini dikarenakan ukuran sebenarnya dari tata surya kita didefinisikan oleh jangkauan gravitasi dari matahari.

Untuk saat ini wilayah terjauh di tata surya kita adalah awan oort yang terletak sekitar 100 ribu SA. Dengan jarak sejauh ini pengukuran dengan SA atau Satuan Astronomi pun akan susah. 

Oleh karena itu astronomi membuat satuan perhitungan lainnya untuk dapat mengukur jarak sejauh ini dan satuan itu disebut sebagai tahun cahaya. 21 tahun cahaya sendiri = 9,4triliun KM dan untuk 100.000 SA atau Satuan Astronomi =1,87 tahun cahaya. Jadi luas dari tata surya kita ini bisa dibilang adalah sekitar 1,87 tahun cahaya atau hamper sekitar 18 triliun KM. 

Apapun objek yang masih terikat dengan jarak sejauh itu berarti masih merupakan anggota dari sistem bintang kita dan tentunya itu merupakan jarak yang sangat jauh. Dari penjelasan diatas, mungkin sudah mengetahui betapa luasnya sistem bintang kita ini. Diantara luasnya sistem bintang ini ada wahana antariksa bernama voyageur yang saat ini tengah berkelana di dalamnya.

Sejak diluncurkannya dari bumi, voyager secara total sudah berkelana di dalam sistem bintang matahari selama kurang lebih 44 tahun dan masih terus berjalan hingga saat ini. Dengan durasi misi itu, voyageur bahkan masih belum melintasi batas dari sistem bintang matahari. Masih dibutuhkan hingga dibuat tahun kedepan agar warna voyageur akhirnya benar-benar bisa lepas dari sistem bintang matahari kita.

Kita lihat lebih jauh lagi, wilayah sistem bintang matahari yang sudah kita anggap sangat luas tadi akan terlihat sebatas gemerlap cahaya dibandingkan gemerlap cahaya dari sistem bintang lainnya. Wilayah ini disebut sebagai lokal Interstellar ke laut atau kumpulan dari grup sistem bintang terdekat dari matahari. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Lihat Ilmu Alam & Tekno Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun