Sketsagram
Sketsagram

visual notes & sketsatorial

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Perangkat dan Daya Kreasi

12 Juni 2018   21:36 Diperbarui: 12 Juni 2018   21:48 593 1 0
Perangkat dan Daya Kreasi
Sumber: facebook.com/CountrySamplerMagazine

Harmoko, ketua MPR di akhir masa orde baru, sebelum terjun ke dunia politik adalah seorang wartawan. Di masa ia menjadi wartawan, mesin ketik adalah perangkat default yang dipakai oleh para kuli tinta saat itu. Sebuah perangkat yang jauh lebih maju dibanding tinta atau pena celup yang populer di era sebelum diketemukannya mesin cetak.

Setelah era reformasi, Harmoko yang kesehariannya saat ini jauh dari hiruk pikuk politik, kembali menekuni dunia lamanya, menulis di harian yang ia dirikan, Pos Kota. Ia rutin menulis kolom di situ setiap hari. Ya, setiap hari. Dengan perangkat yang ia pakai dulu pada waktu pertama kali menjadi wartawan: mesin ketik.

Harmoko bukannya tak bisa mengoperasikan komputer. Ia mengaku bisa mengetik tulisan lewat program pengolah kata di komputer. Tapi ia lebih memilih mesin ketik, karena dengan perangkat inilah ide dan gagasannya menulis mampu mengalir dengan lancar. 

Bahkan tulisan-tulisan kolomnya yang ia buat setiap hari, cuma butuh waktu beberapa menit saja selesai ia buat lewat mesin ketik. Satu hal yang akan makan waktu berjam-jam bila ia lakukan lewat program pengolah kata di komputer. 

Bahkan bisa jadi tulisan kolomnya tak juga selesai bila ia kerjakan di komputer, karena ketika di depan komputer ide dan gagasan menulisnya jadi mampet sama sekali.

Di kantor dulu, aku punya seorang teman desainer interior senior, yang walaupun sudah akrab dengan teknologi komputer, tapi tak berminat sama sekali untuk mempelajari program-program gambar desain yang ada di komputer. Semua pekerjaan desain interior, baik dalam skala kecil maupun besar, semua ia kerjakan di meja gambarnya dengan perlengkapan seperti kertas, penggaris, pensil dan tinta rapido.

Sama seperti Harmoko, ide dan gagasan desainnya muncul dan mengalir deras sewaktu ia menggambar di media meja gambar. Satu hal yang kita lihat terasa begitu kuno dan konvensional di era digital komputer seperti sekarang ini. 

Mungkin ada banyak contoh lain orang-orang seperti ini. Intinya, pilihan perangkat menjadi penentu bagi daya kreasi seseorang. Ini juga berlaku bagi orang-orang yang kadung sudah tergantung dengan perangkat-perangkat digital canggih.

Aku misalnya, dalam membuat denah bangunan sudah terbiasa menggunakan perangkat lunak gambar teknik seperti AutoCAD, akan mati gaya bila disuruh menggambar denah menggunakan meja gambar dengan perlengkapan kertas gambar dan tinta rapido. 

Atau disuruh membuat tulisan blog dengan menggunakan perangkat mesin ketik, sebagaimana yang dilakukan oleh Harmoko. Walaupun dua perangkat konvensional tadi (meja gambar dan mesin ketik) pernah juga aku pakai dulu.

Padahal ide dan gagasan dalam hal ini lebih bersifat non fisik. Ia ada di alam pikiran manusia, tapi untuk mengaktualisasikannya atau mengimplementasikannya kita butuh bantuan perangkat yang cocok dengan diri kita. 

Bila perangkat yang digunakan tak cocok dengan diri kita, malah ide dan gagasan tadi tidak dapat keluar. Nicholas Carr, dalam bukunya The Shallows, menyebut fenomena ini sebagai pendangkalan kemampuan manusia oleh perengkat teknologi. Ini berlaku untuk semua bidang kehidupan. 

Termasuk aktifitas yang paling purba, berburu dan bercocok tanam. Kemampuan berburu manusia sangat dipengaruhi perangkat-perangkat ia pakai, dan berkembang seiring dengan penemuan perangkat-perangkat baru dalam berburu. Begitu juga dalam hal kemampuan bercocok tanam.

Yang dimaksud sebagai pendangkalan oleh Nicholas Carr adalah kemampuan-kemampuan intrinsik alami manusia menjadi tereduksi oleh pilihan perangkat yang dipakai. Seharusnya, kemampuan menulis manusia misalnya, tidak terhambat dengan apapun perangkat yang ia pakai. Manusia seharusnya bisa menulis sebuah gagasan dengan perangkat apa saja: pena, mesin ketik ataupun komputer. 

Perangkat pada awalnya sebagai hanya sebagai alat bantu, untuk mempermudah mengerahkan kemampuan intrinsik manusia. Yang kini kemudian berubah menjadi alat (perangkat) vital yang mengatur dan membatasi kemampuan manusia. Bila tidak menggunakan perangkat atau alat tertentu, maka kemampuan manusia yang seharusnya mampu ia kerahkan untuk bidang pekerjaan yang dimaksud, tak dapat dikerahkan sama sekali.

Di era media sosial sekarang, dimana hubungan sosial dibangun lewat perangkat digital komputer, smartphone, koneksi internet dan piranti lunak media sosial, kita bisa lihat fenomena unik bila terjadi hal-hal seperti mati listrik, koneksi internet down, atau server sebuah akun media sosial terganggu: hubungan sosial manusia pun terganggu. Bahkan tidak hanya itu, aktifitas yang bersifat personal dan pribadi pun ikut terganggu.

Sebagian besar manusia saat itu hanya duduk termangu, tidak tahu apa yang harus dilakukan, selain menunggu semua gangguan tadi (mati listrik, koneksi internet down dan server akun media sosial terganggu) segera pulih kembali.

Di masa-masa yang akan datang, tidak sampai dalam hitungan belasan tahun, semua aktifitas manusia mungkin bakal sepenuhnya diatur dan dibatasi oleh perangkat-perangkat digital hasil penemuan kecerdasan mereka sendiri. Wallahu a'lam.