Mohon tunggu...
Pia0283
Pia0283 Mohon Tunggu... Guru - Belajar sepanjang masa

Long life learner

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Menyikapi Era Disrupsi dengan Taksonomi Bloom Revisi

21 Oktober 2021   23:35 Diperbarui: 23 Oktober 2021   15:05 405 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber : https://sketchplanations.com/blooms-taxonomy

Pesatnya perkembangan teknologi, arus informasi yang tidak dapat dibendung dan pandemic Covid 19 adalah beberapa disrupsi yang sedang kita hadapi. Tentunya hal tersebut harus disikapi dengan perbaikan dan penyesuaian cara belajar (sistem di sekolah) agar kita dapat bertahan dan "menang' menghadapi perubahan yang sangat besar dan cepat tersebut.

Bagi para praktisi Pendidikan, istilah Taksonomi Bloom bukanlah hal yang asing. Taksonomi Bloom dikembangkan oleh Benjamin Bloom pada tahun 1956, yang merupakan kerangka pengkasifikasian dan pengurutan hasil belajar dan ketrampilan berpikir kognitif. 

Taksonomi ini mengurutkan proses berpikir dari kemampuan berpikir tingkat rendah kepada kemampuan berpikir tingkat yang lebih kompleks (tingkat tinggi) dan dari yang bersifat konkret menjadi abstrak.

Urutan Taksonomi Bloom asli pada dimensi keterampilan kognitif adalah Pengetahuan, Pemahaman, Aplikasi, Analisis, Sintesis, dan Evaluasi. Kerangka tersebut direvisi pada tahun 2001 oleh Lorin Anderson dan David Krathwohl, menjadi Taksonomi Bloom Revisi.

Revisi tersebut meliputi dua dimensi yaitu Pengetahuan dan Proses Kognitif. Pada Hirarki Bloom awal, urutan pertama proses kognitif adalah Pengetahuan yang pada Hirarki Bloom Revisi, Pengetahuan dijadikan menjadi dimensi tersendiri Pada dimensi pengetahuan terdapat empat sub kategori yaitu: 

Pengetahuan Faktual, Pengetahuan Konsep, Pengetahuan Prosedur dan Pengetahuan Metakognitif. Pengetahuan Metakognitif adalah pengetahuan tentang kognisi secara umum dan kesadaran serta pengetahuan tentang kognisi diri sendiri. 

Pengetahuan Metakognitif adalah hal penting yang harus dikuasai oleh siswa dalam aktivitas belajar karena hal tersebut membantu siswa memahami & mengatur proses belajar dirinya sendiri sehingga siswa mampu belajar secara mandiri.

Pada dimensi Proses Kognitif, urutan Pengetahuan berganti menjadi Mengingat, dan pada tingkatan selanjutnya terjadi perubahan cara penulisan yang tentunya akan merubah makna dari kata tersebut. 

Dari Pemahaman menjadi Memahami; Penerapan menjadi Menerapkan; Analisis menjadi Menganalisis; Sintesis menjadi Mencipta dan menjadi hirarki teratas berganti tempat dengan Evaluasi yang menjadi Mengevaluasi.

Perbedaan tersebut dapat dilihat pada gambar berikut ini:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan