Mohon tunggu...
Sirajul Huda
Sirajul Huda Mohon Tunggu... Wiraswasta - Guru les rumahan

Seorang ayah yang selalu berjuang menghebatkan anaknya

Selanjutnya

Tutup

Hobi

Menduga-duga Bagaimana Ayah Tuah Membuat Puisi

27 September 2021   07:16 Diperbarui: 27 September 2021   07:18 331 69 15
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Menduga-duga Bagaimana Ayah Tuah Membuat Puisi
Hobi. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Rawpixel

Saya takpernah bertemu langsung dengan Kompasianer yang bernama Ayah Tuah (walau sebenarnya teramat ingin). Namun melalui profilnya di Kompasiana, terlihat Ayah Tuah ini belum terlalu tua, tapi untuk dibilang muda rasanya sudah terlambat juga, hehe..., Maafkan aku Ayah...

Ayah Tuah spesialis penulis fiksi, tepatnya cerpen dan puisi. Saya merasa beruntung setiap kali ia menerbitkan artikel, karena lezat sekali dibaca, isinya daging semua

Kembali ke judul, "Menduga-duga Bagaimana Ayah Tuah Membuat Puisi". Ini hanya dugaan saya sebagai pembaca setia tulisan Ayah Tuah

Pertama, Ayah Tuah (selanjutnya saya singkat saja Ayah) bukan tipikal penulis yang kejar tayang. Istilah one day one article , tak berlaku bagi Ayah. Dugaan saya, Ayah menulis sesuai suasana hati, artinya bila ada ide, nulis. 

Saat lagi malas, berhenti dulu. Persis seperti Ebiet G Ade, bikin lagu, tak pernah dikejar target. Kadang menunggu seminggu, baru terbit satu artikel, tapi pas lagi mood, malah jarak waktu sehari, terbit lagi artikel baru, aneh ya...

Hari ini Ayah mungkin menulis sebaris saja, lalu besok ditambah lagi. Hari selanjutnya saat benar-benar mood, Ayah ngegas, mengumpulkan tulisan-tulisan yang masih terserak, baca lagi, perbaiki, ulangi kalimatnya secara utuh, buang kalimat yang dirasa mubazir, tambahin kalimat baru untuk melengkapi, hingga menjadi puisi yang utuh

Kedua, saat puisi sudah jadi, Ayah tak akan memposting langsung, tapi diendapkan dulu. Dibaca lagi, diulangi kembali, bisa-bisa judul yang diperbaiki atau dirubah sama sekali

Dititik inilah letak kekuatan puisi Ayah. Ia sangat memperhatikan puisi itu dengan detail sekali, bagaimana puisi itu berayun, enak dibaca, menarik pilihan katanya, tanpa mengabaikan rimanya

Ketiga, merupakan tahap akhir, dimana Ayah benar-benar siap memposting puisi yang sudah jadi, hingga bisa langsung dibaca. Dijamin setiap puisi-puisi yang ditulis Ayah Tuah, saya pastikan pilihan, sekali lagi pilihan (hehe..,ya iyalah, Ayah Tuah kan sudah centang biru). Tapi kalau sesuai selera admin berubah jadi Artikel Utama

Ah, saya kok sok tahu ya, bagaimana cara-cara Ayah buat puisi. Namanya juga menduga-duga, jadi ya.., nggak apa-apa salah, betul, kan?

Air Tawar, Padang,  27 September 2021

Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobi Selengkapnya
Lihat Hobi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan