Mohon tunggu...
Abdul Hakim Siregar
Abdul Hakim Siregar Mohon Tunggu... Guru - guru

Guru

Selanjutnya

Tutup

Politik Artikel Utama

Secara Alfabet Agus Harimurti Yudhoyono Menang Pilkada DKI A1?

26 September 2016   18:18 Diperbarui: 26 September 2016   21:24 3349 2 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Secara Alfabet Agus Harimurti Yudhoyono Menang Pilkada DKI A1?
KOMPAs.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELI

Pilkada DKI merupakan pertarungan politik yang melibatkan tiga nama berabjad "A" yaitu Agus Harimurti Yudhoyono, Ahok (Basuki Tjahaja Purnama), dan Anies Rasyid Baswedan. 

Jika dulu banyak pengamat dan survei menjagokan Ahok dibanding penantang lain, seperti Uno dan Yusril. Kini sebaliknya, banyak pengamat dan survior bimbang siapa bakal pemenang Pilkada DKI. Pasalnya, Agus dan Anies kurang diperhitungkan sebelumnya sebagai lawan tanding Ahok.

Malahan, sebagian rekan wartawan atau jurnalis lebih jelas pro-siapa dia dalam menulis pemberitaan Pilkada DKI. Misalnya, jika mengurutkan calon Guabernur DKI, yang pertama Ahok, Agus, dan Anies. Urutan itu masih terlihat independen berdasarkan urutan pertama calon mendaftar ke KPUD DKI Jakarta.

Lalu, bagaimana kalau menyebut calon, dimulai dari Anies, Agus, dan Ahok? Sepertinya, dia pendukung Anies? Memang sih masih bisa dibilang urutan logisnya dari angka terakhir; Anies, Agus, dan Ahok.

Tapi, kali ini di tengah para pengamat yang bimbang, survey yang belum nekat menyurvei, oknum wartawan yang pro-kontra, dan bahkan tukang ramal, bungkam? Jadi, marilah, kita isi kekosongan prediaksi itu dengan cara pandang "Guru" sekolah. Sebagai guru dalam mengabsen para siswa, sudah umum dimulai dengan Alfabet.

Oleh karena itu, mau tidak mau, suka atau tidak suka, rela atau tidak rela, setuju atau terpaksa, sedia atau sedih, gembira atau marah. Maka dapat disimpulkan secara Alfabet atau Abjad: Agus Harimurti Yudhoyono adalah nama pertama yang perlu disebut atau dipanggil sebagai "pemenang" Pilkada DKI mendatang.

Meskipun nanti, setelah pencabutan nomor di KPUD, urutan A3 (Agus, Ahok, dan Anies) bisa berubah atau tetap. Namun, sebelum semua itu terjadi, saya ingin sedikit menilai tiga A secara Alfabet.

1. Agus Harimurti Yudhoyono dan Sylviana Murni

Beberapa pengamat yang agak sinis menganggap pencalonan Agus terlalu dini. Apalagi ia sangat berprestasi secara militer dan akademik. Seraya menghubungkan Agus dengan "tidak berpengalaman" secara politik. Itulah kadang kalau mau jadi pengamat carilah cara pandang paling "negatif" terhadap orang lain yang hendak diamati.

Sebagai guru, cara pandang kita memberi nilai dari bagusnya, bukan buruknya. Saya, memberi nilai positif dan tertinggi pada Agus dan Syilvi. Paling tidak dengan dua alasan indikator: (1) Agus secara militer dan akademik sangat berprestasi. Banyak orang berhasil hanya satu sisi; sebagian hanya berhasil secara militer dan tidak secara akademik.

Sebaliknya, ada orang berhasil secara akemik, bukan militer. Jadi, kombinasi militer serta sipil dalam diri Agus saja sudah lebih dari cukup sekadar memimpin DKI Jakarta. Apalagi indikator kedua menempatkan pasangan ini pada nomor satu, karena Agus didampingi, Prof. Dr. Hj. Sylviana Murni, S.H., M.Si secara akademik, birokratis, dan genderis, dan feminis. Reputasinya sangat terandalkan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN