Mohon tunggu...
Sigit
Sigit Mohon Tunggu... Mimpi-mimpi yang menjadi kenyataan

Dibalik kesuksesan seorang anak ada doa ibu yang selalu menyertainya, kasih sayangnya takan pernah luntur, dan takan tergantikan.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Gagal Ginjal dan Harus "Cuci Darah" Rutin itu Berat

10 Maret 2018   05:32 Diperbarui: 10 Maret 2018   06:49 0 17 12 Mohon Tunggu...
Gagal Ginjal dan Harus "Cuci Darah" Rutin itu Berat
Sumber|webma.com

Bertepatan dengan hari ginjal sedunia yang jatuh pada tanggal 8 Maret 2018 kemarin, saya ingin membagikan pengalaman pentingnya menjaga ginjal kita agar tetap berfungsi dengan baik. Masih sangat hangat di ingatan, ibu yang  sangat saya cintai dan sayangi telah di vonis gagal ginjal, cobaan yang sangat berat, cuci darah adalah pilihan terakhir.

Bukanya tidak perduli akan kesehatan, malah saya  dan keluarga selalu over protective jika menyangkut masalah yang berkaitan dengan kesehatan. Tidak sembarangan jajan, baik makanan  maupun minuman. Saya masih trauma dengan beberapa penyakit yang masih di anggap mengerihkan bagi kebanyakan orang, jadi tidak begitu tertarik untuk mengetahui beberapa penyakit, termasuk masalah ginjal. 

Setelah ibu saya terkena gagal ginjal, barulah saya mau mencari informasi  bagaimana jika ginjal mengalami gagal fungsi. Miris dan menyedihkan saat membaca hal terkait penyakit ginjal, orang-orang yang menderita penyakit ginjal kronis seolah hanya tinggal menunggu waktu saja. Saya tidak menyangka penyakit tersebut harus di derita ibu saya sendiri.

Hemodialisis berasal dari kata "hemo" artinya darah dan "dialisis" artinya pemisahan zat-zat terlarut. Hemodialisis berarti proses pembersihan darah dari zat-zat sampah, melalui proses penyaringan di luar tubuh. Hemodialisis menggunakan ginjal buatan berupa mesin dialisis. Hemodialisis dikenal secara awam dengan istilah 'cuci darah'.(Sumber:Wikipedia)

Sudah hampir sebulan lebih, ibu saya keluar masuk rumah sakit tanpa jelas apa  penyakitnya. "Tiap hari di ambil sampel urine dan darah" cetus bapak yang setia menjaga ibu selama di rumah sakit. Entahlah, mungkin memang belum keluar hasil labolatoriumnya. Informasi terakhir yang saya terima, darah ibu di tambah 4 kantong. kondisinya sudah mulai membaik, di putuskan pulang ke rumah.

Seminggu di rumah, kambuh lagi penyakitnya, rasa pegal dan lemas di badan. Akhirnya di bawa kembali ke dokter. Sudah hampir sepuluh hari ia terbaring lemah di rumah sakit, hasil lab sudah keluar, dokter memvonis gagal ginjal. Tak ada pilihan selain cuci darah, proses yang masih di anggap mengerikan bagi banyak  orang, termasuk saya sendiri. "Cuci darah itu hanya membuat kita cepat  mati," begitulah ujar ibuku.

Untuk seorang ibu, apapun akan dilakukan oleh anak-anaknya agar ia cepat sembuh. Tak tega sebenarnya melihat kondisinya yang sudah tua, bertahun-tahun sudah berjuang membesarkan anak-anaknya, sekarang harus berjuang melawan penyakit di masa-masa yang seharusnya dihabiskan bermain dengan anak cucu.

Setelah melakukan perjuangan panjang, akhirnya kakak perempuan saya dapat membujuk ibu agar mau di lakukan cuci darah.  Dokter sudah tidak bisa berbuat apa-apa lagi, pilihan yang diberikan hanya itu. Minggu (25/2) Cuci darah pertama berhasil dilakukan, saya agak sedikit lega mendengar berita tersebut. Namun bukan malah membaik,  kondisinya menurun, ingatannya malah kacau, mengigau, berhalusinasi, itulah yang terjadi.

Sumber|Amazine.co
Sumber|Amazine.co
Saya di telp kakak perempuan sambil menangis sengugukan," pulanglah, mungkin ibu kangen sama kamu dik." Rabu (28/3) malam, dokter akhirnya mengambil tindakan cuci darah yang kedua. Saat itu saya masih terdampar dan bermalam di bandara Soeta karena kehabisan tiket, dampak dari kemacetan ibu Kota. Pikiran saya tak tenang, takut terjadi sesuatu dengan ibu.

Masih jam 4 pagi, saya terbangun karena erangan ibu, "apanya yang sakit" tanyaku pelan. Ia tak menjawab,  mungkin sedang menahan sakit. Ternyata sebelah ruangan tempat ibu di  rawat, ada pasien yang juga menderita gagal ginjal. Beliau harus di rawat karena lalai tidak mengikuti jadwal cuci darah secara rutin. Padahal, bagi penderita ginjal, cuci darah itu sangat penting untuk di  lakukan.

Sejak kepulanganku, kondisinya berangsur membaik. Sekaligus sudah kali kedua cuci darah dilakukan. "Biasanya kalau sudah 2  sampai 4 kali cuci darah, kondisinya baru akan membaik," begitu kata ibu yang di rawat sebelah ruangan ibuku. Beliau juga pernah merasakan hal yang sama sebelum di vonis gagal ginjal, tubuh cepat lelah, badan terasa sakit semua.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x