Mohon tunggu...
Sigit Eka Pribadi
Sigit Eka Pribadi Mohon Tunggu... #Jadikan pekerjaan itu seni dan hobi#Dulu membidangi Humas dan Media#Sekarang Membidangi Seni dan Hiburan#

#Menulis sesuai suara hati,kadang kritis,tapi humanis,berdasar fakta dan realita#Kebebasan berpendapat dijamin Konstitusi#Jangan membungkam#

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Ternyata Masa Kecil Saat Ramadan Itu Lucu Juga Kalau Diingat

19 April 2021   16:59 Diperbarui: 19 April 2021   17:52 538 19 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ternyata Masa Kecil Saat Ramadan Itu Lucu Juga Kalau Diingat
photo/Ilustrasi gambar/perrythepreachingpilot.com

Iya ya, bernostalgia atau mengingat-ingat masa kecil saat suasana Ramadan itu ternyata asyik juga ya. Begitu halnya saya, jadi ketawa sendiri, ternyata kalau dipikir-pikir ke belakang, saya itu punya kenangan lucu.

Nostalgia suasana Ramadan saat masih kecil yang paling bisa saya ingat itu adalah ketika menjalani puasa Ramadan sambil bermain dengan teman-teman sebaya.

Biasakan, namanya juga sambil nunggu berbuka puasa, jadi kalau sudah sore-sore ya kita sambil mainan juga kan bareng teman-teman sebaya.

Kebetulan waktu itu main bareng yang saya ingat adalah pas lagi main petak umpet, kebetulan juga saya adalah bagian yang ikutan ngumpet, hitungan pun sudah dimulai, kita berhamburan cari tempat ngumpet yang aman.

Nah, pasnya lagi ngumpet ini, entah mungkin karena tegang, grogi atau juga karena takut ketahuan, eh waktu itu kenapa juga tetiba saya kok jadi kebelet pipis.

Jadinya, ya saya pulang ke rumah bentar, maksudnya sih habis pipis ya lanjut ngumpet lagi, eh gegaranya ketegur sama mama untuk disuruh beli gula di warung depan rumah, malahnya juga habis pulang beli gula, eh kok jadi kelupaan.

Entah kenapa saya kok malah jadi nonton tipi, jadi lupa kalau sedang main petak umpet. Alhasil, ngumpetnya di rumah sampai buka puasa, hahaha. Baru tahu pas tarawehan di Masjid. Itu pun gegara diceritain sama teman yang lain.

"Oh iya ya, waduh aku lupa, gegaranya aku pulang bentar kerumah eh malah lupa, Waduh".

Hasilnya, saya jadi di diemin sama teman yang "ajak" (yang mencari para pengumpet), dia ngambek, usut punya usut, ternyata tadi sore dianya sampai nangis gegara dibully, oleh sebab nggak ketemu-ketemu nyariin saya, bahkan sampai bubaran karena sudah mau magrib.

Waduh, jadi ngerasa gimana gitu, hohoho, padahal kan saya kelupaan, ya karena saya yang salah, ya saya minta maaf, tapi ya nggak langsung diterima eh, dua hari kemudian baru dianya mau mulai negur saya, hohoho. Biasalah bocah mah begitu, hohoho.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN