Mohon tunggu...
Sigit Eka Pribadi
Sigit Eka Pribadi Mohon Tunggu... #Jadikan pekerjaan itu seni dan hobi#Email: vicksigit@gmail.com#Dulu sempat membidangi Humas dan Media#Sekarang Membidangi Seni dan Hiburan#

#Menulis sesuai suara hati,kadang kritis,tapi humanis,berdasar fakta dan realita#Kebebasan berpendapat dijamin Konstitusi#Jangan membungkam#

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Apakah Orang "Berkacamata Tebal" Seperti Saya Termasuk Penyandang Disabilitas?

3 Desember 2020   10:50 Diperbarui: 3 Desember 2020   14:37 975 58 16 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apakah Orang "Berkacamata Tebal" Seperti Saya Termasuk Penyandang Disabilitas?
Ilustrasi gambar | Dokumen pribadi

Apakah orang yang memakai kacamata tebal seperti saya ini adalah termasuk penyandang disabilitas dan golongan kaum difabel?

Ya, begitulah kiranya, ketika saya seringkali bertanya pada diri sendiri, terkait apakah orang "berkacamata tebal" atau sebagai orang yang termasuk "penderita miopia berat" seperti saya ini adalah termasuk bagian dari kaum difabel ataupun penyandang disabilitas ataukah justru tidak termasuk?

Mungkin juga apa yang saya alami ini ada yang dialami juga oleh Anda yang kurang lebihnya sama kondisinya seperti saya "berkacamata tebal" atau "penderita miopia" dan sering bertanya pada diri sendiri, terkait termasuk atau tidaknya sebagai kaum difabel penyandang disabilitas.

Kemudian, tentang sebab kenapanya juga saya sering bertanya seperti di atas, ini karena tidak pernah ada orang lain disekitaran saya, bahkan termasuk juga keluarga saya, yang memberikan informasinya apakah penderita miopia seperti saya ini termasuk atau tidak sebagai penyandang disabilitas.

Jujur juga sih, saya juga nggak pernah bertanya soal itu, entahlah juga kenapa ada keengganan dari hati saya untuk menanyakannya langsung kepada orang lain.

Memang juga, dari tampilan saya yang menyandang kacamata tebal ini, justru yang seringkali saya terima adalah, ungkapan pernyataan-pernyataan yang malah tak memotivasi dan terkesan membully secara halus.

Seperti begini contohnya;

"Wah, Pak Sigit kok kacamatanya makin tebel aja nih".

"Wah, Bang Sigit minus berapa tuh, tebel amat kacamatanya".

"Jadi, Mas Sigit kalo nggak pake kacamata kabur banget atau nggak liat gitu yah"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x