Mohon tunggu...
Sigit Eka Pribadi
Sigit Eka Pribadi Mohon Tunggu... #Jadikan pekerjaan itu seni dan hobi#Email: vicksigit@gmail.com#ASN yang dulu sempat membidangi Humas dan Media#Sekarang Membidangi Seni dan Hiburan#

#Menulis sesuai suara hati,kadang sangat kritis,tapi humanis,berdasar fakta dan realita#Kebebasan berpendapat dijamin Konstitusi#Jangan pernah membungkam#

Selanjutnya

Tutup

Media Pilihan

Helmy Yahya dan Jati Diri TVRI

25 Januari 2020   22:31 Diperbarui: 25 Januari 2020   22:27 275 21 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Helmy Yahya dan Jati Diri TVRI
Ilustrasi gambar logo TVRI | Dokumen Republika.co

Apa yang terjadi sebenarnya dengan TVRI, kenapa sampai harus terjadi konflik internal antara Dewas TVRI dan Direkturnya sendiri yaitu Helmy Yahya.

Helmy Yahya, memang seorang entertainer sukses, dan memang secara kasat mata TVRI di bawah kendali Helmy Yahya mulai berbenah sehingga sekarang TVRI tampak semakin cantik molek dan meriah.

Sehingga Helmy berhasil merebranding dan membangun TVRI ditengah tengah dan keterengah engahan segala keterbatasan baik itu perangkat dan perkakasnya yang serba ketinggalan, maupun SDM yang sudah hampir kehilangan motivasi hingga TVRI akhirnya berwujud seperti sekarang ini.

Memang, segala kreatifitas yang di lakukan Helmy Yahya tersebut patut di apresiasi dan angkat topi, akan tetapi ada yang sedikit terlupakan oleh Helmy tentang TVRI, kenapa bisa begitu?

Yah, kalau penulis melihat TVRI sekarang bila dikaitkan dengan aturan undang undang TVRI sebagai Lembaga Penyiaran Publik yaitu Peraturan Pemerintah Republik Indonesia nomor 13 tahun 2005, maka bisa dikatakan saat ini TVRI dibawah nahkoda Helmy sedang dalam posisi salah pergaulan dan sedikit lupa jati dirinya.

Kenapa kok bisa salah pergaulan dan sedikit lupa dengan jati dirinya, yah boleh dibaca, kalau menuruti dasar aturan diatas, maka yang jelas memang ada kekhilafan Helmy Yahya dalam menahkodai TVRI, pasalnya sebagai LPP maka TVRI sekarang ini justru malah semakin menjelma menjadi LPS, sehingga TVRI jadi lupa jati dirinya yang sejati.

Bukan berarti juga menjustifikasi kalau Helmy bersalah namun Helmy nampaknya agak lupa kalau TVRI tidak sama dengan TV swasta lainnya, ini karena TVRI di biaya menggunakan dana APBN sehingga dalam penggunaannya mesti dengan pertimbangan yang matang, tidak boleh semata mata main buang duit sembarangan.

TVRI sangat jauh berbeda dengan TV swasta, karena anggaran yang digunakan tidak menggunakan anggaran negara, TV swasta menggunakan dana mereka sendiri, sehingga TV swasta memiliki ruang terbuka untuk lebih mementingkan keuntungan ataupun komersialitas maupun rating program.

Pastinya TVRI adalah televisi milik Negara, sebagai media official negara, media partner negara, media corong pemerintah, mulutnya pemerintah dan desainnya bukan untuk menyaingi TV swasta, maka dalam pelaksanaan visi misinya harus lebih mengedepankan kepentingan-kepentingan publik, negara dan marwah negara.

Oleh karenanya TVRI tetap harus berdiri dibelakang pemerintah dan negara, tidak boleh lepas dari jati dirinya tersebut, sehingga eksistensi kehadirannya bukannya untuk turut bersaing rating ataupu program dengan TV swasta.

Nah disinilah, Helmy Yahya sedikit salah langkah dalam menahkodai TVRI Sebagai LPP atau televisi milik publik, sehingga Helmy malah merubah arah kemudi nahkoda dan membelokkan TVRI layaknya stasiun TV swasta, bersaing dengan swasta dengan orientasi orientasi bisnis yang komersial.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x