Mohon tunggu...
Shopian Hadi
Shopian Hadi Mohon Tunggu...

Senang membaca, sastra, sosial, politik, budaya, dan menyukai olahraga dan petualangan.

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Artikel Utama

Ambung, Ramah Lingkungan dan Selamatkan Bumi

3 Desember 2018   05:27 Diperbarui: 3 Desember 2018   08:33 0 8 3 Mohon Tunggu...
Ambung, Ramah Lingkungan dan Selamatkan Bumi
Ambung terbuat dari rotan (foto dokumen pribadi)

Mendengar kata Ambung tentu masih sangat asing bagi sebagian besar masyarakat Indonesia. Bukan saja artinya, tetapi juga bentuk benda yang disebut Ambung tersebut. Hal ini dapat dimaklumi karena memang arti Ambung belum ada dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI). Namun dalam masyarakat Melayu, Ambung sudah dikenal sebagai salah satu kerajinan yang berfungsi sebagai saran membawa barang bawaan.

Ingat ya, Ambung dalam tulisan ini berbeda dengan ambung dalam bahasa Jawa yang artinya cium. 

Bila arti Ambung tidak ada dalam KBBI, pengertian Ambung secara online justru mudah ditemukan dalam dari Pusat Rujukan Persuratan Melayu (PRPM) Malaysia.

Ambung artinya adalah keranjang yang diletakkan di atas belakang (untuk membawa barang-barang). Nah arti Ambung baru bisa ditemukan dalam Kamus Bahasa Indonesia Kerinci-Indonesia Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional, terbitan Balai Pustaka yang disusun A Ahkim Usman, terbit 2001. Ambung artinya adalah keranjang panjang dari anyaman rotan yang disandang di punggung.

Kesamaan arti Ambung ini tadi tentu dapat dimaklumi karena Ambung memang lebih dikenal pada kehidupan sehari-hari masyarakat rumpun Melayu hampir diseluruh dunia. Walaupun demikian, masing-masing daerah tentu memiliki ciri khas Ambung, baik dalam bentuk hingga kegunaan dan cara pembuatan dengan bahan bakunya adalah rotan.

Ambung serba guna. Bisa digunakan untuk membawa barang bawaan dengan cara disandang di punggung (foto dokumen pribadi)
Ambung serba guna. Bisa digunakan untuk membawa barang bawaan dengan cara disandang di punggung (foto dokumen pribadi)
Provinsi Jambi dengan mayoritas masyarakat Melayu yang hidup sebagai petani atau pekebun, bekerja ke sawah atau ladang dan aktifitas lainnya, mereka selalu membawa Ambung.

Ambung adalah keranjang yang di dalamnya berisi perbekalan untuk dibawa kesawah atau ladang dan bepergian. Seperti peralatan, minuman, makanan, atau juga bisa digunakan sebagai keranjang untuk membawa hasil pertanian seperti sayur mayur, cabe, dan lainnya. Biasanya sayur mayur oleh petani hanya dibungkus dedaunan, baru dimasukan kedalam Ambung

Nah tadi sebutkan bentuk Ambung disetiap daerah bisa sedikit berbeda dari segi seni anyaman sesuai dengan kebutuhannya. Misalnya, Ambung di antar desa dalam satu daerah saja isa berbeda. Apalagi Ambung yang ada di Kabupaten Merangin, Bungo, Batanghari, dan lainnya dalam Provinsi Jambi dan masyarakat Melayu yang tersebar di Indonesia hingga Malaysia dan penjuru dunia lainnya pasti memiliki keunikan dan khas tersendiri.

Perbedaan Ambung itu bisa juga karena sesuai kebutuhan dan fungsi. Misalnya Ambung khusus untuk wadah memancing, ke ladang, bahkan khusus untuk membawa bawaan dalam jumlah banyak dan berat. Jadi ada bentuk ambung yang atas atau mulutnya lebar, tengahnya gendut dan sebagainya.

Nah kalau di dusun penulis, pada saat musim buah buah durian, Ambung sangat bermanfaat dan efektif untuk membawa buah durian dalam jumlah besar. Ini karena duri durian terhalang anyaman rotan.

Sedangkan pada masyarakat Rantau Panjang, Kabupaten Merangin, Provinsi Jambi, Ambung masih biasa dibawa dan menjadi keranjang belanja ke pasar. Ketika masa kecil ikut ke kebun dan ladang, penulis sering merasakan masuk "menumpang" Ambung yang digendong di punggung oleh orang tua karena merengek lelah berjalan kaki, he..he....

Cara membawa Ambung yaitu dengan meletakkan tali ikatan Ambung ke kepala. Tali biasanya dari kulit pohon, yang di dusun penulis disebut pohon Nilau. Bila tidak, tali Ambung bisa juga dari kain selendang.

Seorang wanita menggunakan Ambung di Pasar Rantau Panjang, Kecamatan Tabir, Kabupaten Merangin, Provinsi Jambi (foto dokumen pribadi)
Seorang wanita menggunakan Ambung di Pasar Rantau Panjang, Kecamatan Tabir, Kabupaten Merangin, Provinsi Jambi (foto dokumen pribadi)
Biasanya pada masyarakat Melayu Jambi yang membawa ambung adalah perempuan. Namun juga sering dibawa oleh lelaki, terutama membawa barang dalam jumlah banyak dan berat. Misal tadi ketika "menghadang" menunggu durian di kebun. Ambung itu seluruhnya terbuat dari rotan. Tetapi bisa saja untuk tali menganyam sedikit menggunakan tali nilon atau tali pancing.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2