Mohon tunggu...
Sari Agustia
Sari Agustia Mohon Tunggu... IRT, Penulis lepas

Tia, pangillan akrabnya, menekuni menulis sejak tahun 2013 sampai sekarang. Sebuah karyanya, novel Love Fate, terbit di Elex Media Komputindo pada tahun 2014. Saat ini aktif menulis bersama beberapa komunitas dan Indscript Creative

Selanjutnya

Tutup

Sehat dan Gaya Pilihan

Mengawal Marah Masa Pandemi Ramadan

6 Mei 2021   23:11 Diperbarui: 6 Mei 2021   23:40 205 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengawal Marah Masa Pandemi Ramadan
Senyum mereka adalah kebahagiaan ibu (koleksi pribadi)

Pandemi di Bulan Ramadan sambil menemani anak belajar, terutama untuk persiapan ujian sekolah pengganti UN kelas 6 SD, adalah sebuah ujian berat. Saya yakin tidak sendiri, meski tak tahu berapa banyak yang merasakan hal sama. Namun demikian, untungnya saya masih bisa berkelakar dengannya, "Wah, ini Ibu sudah batal berapa kali puasa kalau gini terus, Mas," disambut gelak tawa kami bersama.

Terus terang, mengawal anak sendiri belajar ternyata adalah yang paling sulit apalagi jika sudah terbiasa menyerahkan sepenuhnya pendidikan formal mereka di sekolah. Godaan berada di rumah pun ternyata lebih dasyat; televisi, gadget, dan internet, adalah lawan yang berat.

Bicara Ramadan dan pengendalian emosi sebenarnya bukan hanya urusan marah. Emosi bisa berupa kesenangan, kesedihan maupun kekecewaan yang berlebihan. Kegagalan mengendalikan emosi negatif bisa berdampak buruk tak hanya kepada diri sendiri, tapi pada orang sekeliling. Mereka bisa tidak suka, tersinggung ataupun kecewa, atau balik marah pada kita. Akibatanya, pertemanan dan persaudaraan bisa diujung tanduk.

Selain pertemanan, kesehatan pun bisa terancam. Berbagai penyakit, seperti jantung dan stroke, bisa hinggap di badan. Yang lebih tidak diinginkan para wanita adalah penuaan dini. Bila sering marah, hormon stres akan bertambah kemudian merangsang keriput di wajah. Kalau sudah begitu sungguh berabe.

Karena itu, setiap ibu harus punya jurus jitu menghalau marah. Penasaran?

  • Perbanyak Ibadah

Setiap agama pastinya menanamkan kebaikan, menentang keburukan, dan senantiasa mengaungkan ibadah sebagai sarana mendekatkan diri dengan Sang Pencipta. Cara-cara ini biasanya ampuh menenangkan hati dan menciptakan kepasrahan.

  • Diam jika marah

Ngomel itu sudah bawaan perempuan. Namun, ketika ngomel tidak banyak kata baik yang keluar. Ucapan seorang ibu adalah doa karena itu harus sangat waspada. Marah tak berenti kata juga akan percuma karena sering kali justru tak dimengerti si terdakwanya.

  • Duduk atau berbaring.

Sebuah hadist tentang mengendalikan marah, "Jika salah seorang kalian marah dan dia dalam keadaan berdiri, maka hendaklah duduk. Jika masih belum reda marahnya, maka hendaklah berbaring. (Hadis Riwayat Ahmad). Secara kesehatan pun terbukti bahwa hormon adrenalin yang diproduksi saat marah akan berkurang pada saat duduk dan berbaring.

  • Berbelanja.

Belanja itu pasti meningkatkan mood. Setuju? Sayangnya kegiatan belanja kala pandemi ini tidak bisa dilakukan leluasa. Namun, setelah saya coba efek belanja daring pun kurang lebih akan sama. Hanya saja perlu diingat, selalu bijaklah dalam berbelanja.

  • Menekuni hobi.

Banyak hobi yang tersalurkan karena pandemi. Dengan fokus sesekali pada hobi maka hilang dan lupa akan marah. Pilihlah hobi yang bermanfaat dan lakukan dengan santai.

  • Olahraga

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN