Mohon tunggu...
Reno Dwiheryana
Reno Dwiheryana Mohon Tunggu... Full Time Blogger - Blogger

blogger harus punya dedikasi dan harga diri. bersyukur seminim apapun keadaan. umur kian bertambah, jatah hidup di dunia semakin berkurang. mati-matian manusia demi dunia, akan tetapi dunia tidak manusia bawa mati. sebanyak apapun harta manusia tidak akan mencukupi hidup yang singkat ini.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Apa Benar Memberi Makan Kucing Menambah Rezeki?

4 November 2021   09:04 Diperbarui: 4 November 2021   09:16 1054 12 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi memberi makan Kucing (Tribunnews)

Apa benar memberi makan kepada hewan kucing maka menambah rezeki? Sontak Penulis berusaha menerka-nerka darimana pemikiran tersebut berasal dengan menyatakan bahwa apa yang dilakukan betul terealisasi.

Berkaca dari kegiatan memberi makan hewan kucing, mungkin tak sedikit dari Anda-anda melihatnya di jalanan bahkan turut serta melakukannya. Dalam konteks memberi makan hewan kucing Penulis menilai seratus persen tidak ada yang salah mengenainya, namun yang jadi perdebatan ialah dengan memberi makan hewan kucing maka akan memudahkan maupun melancarkan rezeki seseorang yang melakukannya menurut pandangan Penulis bahwa ada yang perlu diluruskan disini.

Sebelum membahas materi utama, Penulis mengajak para pembaca menelaah lebih dalam prihal apa yang ada dibenak pribadi. Dari apa yang Penulis pelajari bahwa manusia lahir ke dunia ini memiliki tujuan, dan dalam konteks hidup sebagai manusia beragama maka kita mengenal konsep "vertikal dan horizonal".

Apa itu konsep "vertikal dan horizontal"? Yaitu konsep kehidupan dimana manusia seutuhnya menyadari bahwa dalam hidup perlu menjaga hubungan baik itu manusia dengan Allah serta manusia dengan manusia.

Menjaga hubungan baik kepada Allah maupun manusia merupakan aspek penting dalam keberlangsungan hidup manusia dan musti berjalan seimbang. Mengapa perlu seimbang, tentu ada alasannya.

Jika kita gali lebih lanjut, apabila seseorang lebih memprioritaskan hubungannya kepada Allah tetapi di satu sisi ia mengenyampingkan hubungan dengan manusia sekitar maka sekiranya hal tersebut akan menimbulkan ketidakselarasan akan iman dan ahlaknya serta bagi kehidupannya.

Sebagai gambaran, seseorang nampak rajin beribadah, rajin bersedekah, aktif mengikuti kegiatan keagamaan, namun di lain sisi orang itu dalam lingkungannya dikenal sombong layaknya karakter bang Madit dalam sinteron, atau ia melakukan tindak kriminal seperti koruptor, ia tidak menghormati orangtuanya ibarat Maling Kundang, dan prilaku buruk lainnya maka hal tersebut mencerminkan orang itu memiliki berkepribadian tidaklah baik.

Sebaliknya pula jika seseorang dalam kehidupan sosialnya dipandang baik seperti bergaul dengan siapapun, rendah hati, suka mengikuti kegiatan sosial, rajin memberi makan kucing atau hewan lain, akan tetapi hubungan ia sebagai manusia dengan Pencipta-nya (Allah Swt) tidak bagus dalam hal ini ia lalai dalam beribadah dan dalam konteks melakukan apa yang Allah perintahkan dan menjauhi larangan-Nya maka tentu tidak bisa dibenarkan karena sejatinya hidup di dunia hanyalah sebuah palang perlintasan kepada kehidupan yang kekal.

Lantas pertanyaannya ialah apa hubungan antara memberi makan hewan kucing dengan konsep vertikal dan horizontal ini?

Kembali jika kita merunut pada poin-poin diatas bahwasanya jelas konsep vertikal dan horizontal memiliki peran penting dalam membentuk individu. Manusia yang dekat kepada Allah maka sejatinya ia wajib pula menjaga hubungan baik dengan manusia tanpa terkecuali, begitupun sebaliknya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan