Mohon tunggu...
Reno Dwiheryana
Reno Dwiheryana Mohon Tunggu... Full Time Blogger - Blogger

blogger harus punya dedikasi dan harga diri. bersyukur seminim apapun keadaan. umur kian bertambah, jatah hidup di dunia semakin berkurang. mati-matian manusia demi dunia, akan tetapi dunia tidak manusia bawa mati. sebanyak apapun harta manusia tidak akan mencukupi hidup yang singkat ini.

Selanjutnya

Tutup

Hiburan Pilihan

Tujuan di Balik Serial Animasi Marvel "What If...?"

13 Agustus 2021   14:20 Diperbarui: 13 Agustus 2021   14:21 507 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Tujuan di Balik Serial Animasi Marvel "What If...?"
Serial Animasi Marvel What If...? (Cinemags)

Sebagaimana masuk dalam fase 4 Marvel Cinematic Universe (MCU) tanggal 11 Agustus 2021 merupakan jadwal dari tayang perdana serial animasi Marvel berjudul "What If...?" yang dapat disaksikan di layanan streaming Disney+.

Sekilas dari serial perdana What If...? mengambil kisah serupa dengan yang terjadi pada film Captain America, namun dikemas dengan elemen multiverse.

Jika dalam film Captain America di tahun 2011 kita mengenal sosok Steve Rogers yang didaulat sebagai Captain America, maka dalam serial What If...? episode 1 memperkenalkan sosok Peggy Carter yang menjadi superhero dengan julukan "Captain Carter" atau alternate a.k.a varian wujud seorang wanita dari Captain America.

Penulis tidak ingin panjang bercerita karena serial animasi What If...? ini sendiri memang dibuat singkat per episodenya, sekitar kurang lebih 30-an menit. Hal yang paling menarik di episode 1 ini dari pengamatan Penulis ialah tidak ada sosok Loki didalamnya.

Setelah Penulis menontonnya, jujur saja bukan karena Penulis penggemar superhero Marvel menilai bahwa serial ini memang sungguh bagus baik kualitas animasi maupun ceritanya.

Jika Anda melihat film Spider-Man Into the Spider Verse yang bernuansa komik banget, maka di serial What If...? episode 1 Anda melihat serial animasi dengan nuansa komik 2D (dua dimensi) yang ditampilkan lebih elegan.

Dari segi cerita walau hampir mirip dengan peristiwa dalam film Captain America, tetapi serial What If...? ini cukup menyuguhkan sesuatu yang baru, seperti baju Iron Suit yang bernama "Hydra Stomper", diciptakan Edward Stark (bapaknya Tony Stark) untuk Steve Rogers guna membantu misi Captain Carter.

Walau dikemas secara singkat, animasi yang menyajikan Peggy Carter sebagai Captain Carter menurut Penulis jauh lebih sederhana ketimbang proses film serial The Falcon and The Winter Soldier yang menceritakan proses panjang transisi The Falcon menjadi suksesor Captain America berikutnya.

Dari perbedaan konsep cerita antara film Captain America dengan animasi Captain Carter berelemen multiverse ini Penulis menilai sama bagusnya. 

Penulis bisa bayangkan, andaikan kisah What If...? ini dijadikan sebuah projek panjang layaknya The Avengers (dari Ironman s.d Avengers Endgame) maka kita akan melihat sebuah opsi cerita sama luar biasanya dan banyak hal yang tak terduga.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hiburan Selengkapnya
Lihat Hiburan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan