Mohon tunggu...
Reno Dwiheryana
Reno Dwiheryana Mohon Tunggu... Blogger

blogger harus punya dedikasi dan harga diri. bersyukur seminim apapun keadaan. umur kian bertambah, jatah hidup di dunia semakin berkurang. mati-matian manusia demi dunia, akan tetapi dunia tidak manusia bawa mati. sebanyak apapun harta manusia tidak akan mencukupi hidup yang singkat ini.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Bapak/Ibu Mendidik Itu Bukan Cuma Tugas Sekolah

17 September 2020   07:56 Diperbarui: 17 September 2020   08:00 134 10 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bapak/Ibu Mendidik Itu Bukan Cuma Tugas Sekolah
ilustrasi Kekerasan pada Anak (Media Indonesia)

Miris mungkin itu gambaran yang dapat dideskripsikan dari peristiwa dimana sepasang Suami Istri di Larangan,Tangerang yang tega membunuh putrinya yang masih duduk di bangku SD Kelas 1 hanya dikarenakan si Ibu merasa kesal lantaran korban susah diajarkan saat belajar online.

Namun yang semakin membuat miris Penulis ialah sebuah artikel di Kompasiana yang menjadi tajuk utama dimana menceritakan kronologi peristiwa kelam tersebut dan seolah menyatakan bahwa letak kesalahan tidak sepenuhnya tertuju kepada Orang Tua Anak, tetapi juga disebabkan oleh Metode Pembelajaran Jarak Jauh yang berlangsung saat pandemi Covid-19. Penulisnya pun beranggapan peristiwa kelam ini merupakan buah dari ketidaksiapan pemerintah menangani kendala PJJ. Loh kok?

Bapak dan Ibu sekalian sebelum membahas materi ini Penulis tidak bermaksud membela siapapun pihak. Peristiwa kelam tersebut sangat disayangkan terjadi dan semoga tidak lagi terjadi di kemudian hari tetapi perlu juga kita diketahui bahwasanya pendidikan terbagi menjadi dua, yaitu pendidikan formal dan informal. 

Pendidikan formal yaitu layaknya jenjang pendidikan yang kita jalani di Sekolah, Universitas, maupun tempat Bimbingan Belajar. Sebaliknya pendidikan informal yaitu lebih kepada pendidikan pembentukan karakter yang didapat melalui keluarga maupun lingkungan.

Dalam kasus diatas dikarenakan sang Anak masih duduk di bangku SD Kelas 1 maka sorotan publik tertuju kepada pihak Sekolah yaitu Guru. Apakah dalam metode Pembelajaran Jarak Jauh ini Guru telah memberikan arahan yang jelas prihal apa yang diajarkan agar Murid paham dengan benar?

Tapi tunggu dahulu, konteks permasalahan dari peristiwa diatas bukanlah pada Sekolah melainkan lebih kepada sikap Orang Tua yang tidak mampu mengontrol emosinya dikarenakan si Anak sulit mengerti saat didampingi dalam proses belajar. Apakah itu metode pembelajaran online ataukah sekadar mengerjakan Pekerjaan Rumah maka sejatinya sebagai Orang Tua harus memiliki kesabaran lebih dalam membimbing anaknya.

Bapak dan Ibu sekalian, tolong catat bahwa mendidik secara formal bukan cuma tugas seorang Guru. Betul ada Sekolah, akan tetapi bukan berarti adanya Sekolah maka Anda sebagai Orang Tua dapat menanggalkan tanggungjawab dalam mendidik akademi Anak. 

Betul mungkin dari Bapak dan Ibu turut serta membayar iuran Sekolah dan membiayai kebutuhan Anak agar mendapatkan pendidikan yang layak. Namun itupun menurut Penulis bukan menjadi suatu pembenaran bahwa Sekolah bertanggungjawab sepenuhnya.

Kenapa? Karena Anda adalah Orang Tua dan sebagai Orang Tua akan berbuat apapun yang terbaik bagi anaknya, bukan malah menyiksa Anak bahkan sampai tega membunuhnya.

Lantas apakah ini kesalahan dari metode Pembelajaran Jarak Jauh? Kok lucu sih kenapa justru malah metodenya disalahkan? Sedangkan kasus tersebut murni tindakan kriminal yaitu pembunuhan yang dilatari oleh tindak kekerasan. Latar belakang keluarga dan penyebab kejadian itu kisah dibalik layar.

Tolong dijawab. Kira-kira apa ada di dunia ini yang dapat memprediksikan bahwa pandemi Covid-19 akan datang?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x