Mohon tunggu...
Surya Ferdian
Surya Ferdian Mohon Tunggu... Shalat dan Shalawat Demi Berkat

Menikmati Belajar Dimanapun Kapanpun

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Kutemukan Kembali Gotong Royong Karena Covid-19

23 Maret 2020   23:10 Diperbarui: 24 Maret 2020   02:16 128 0 0 Mohon Tunggu...

Inilah Indonesia Sebenarnya

Malam (23/03) selepas Shalat Isya, saya duduk di depan rumah. Jenuh juga pikir saya setelah hari ke-11 berdiam dirumah. Saya biasa membuka pintu dan menikmati suasana luar di malam yang kebetulan cukup teduh setelah sore tadi hujan cukup lebat. Kebetulan tempat tinggal, bukan tempat yang terlalu ramai.

Sepoi-sepoi saya mendengar suara pengeras suara masjid dari perumahan sebelah sedang dipersiapkan. Biasanya memang setiap kamis malam di masjid itu akan ada pengajian rutin. 

Ada pengumuman duka kah malam ini? Masjid Mauziah Ali, Perumahan Citra Prima Serpong, ini memang biasa dipakai untuk mengumumkan kepentingan warga, semisal jika ada kabar duka. Biasanya, kalau pengeras suara dipersiapkan jauh diluar jadwal shalat, maka akan ada pengumuman artinya.

Saya sudah mempersiapkan diri untuk mendengar isi suara yang akan dilantangkan oleh pengeras suara tersebut. Berharap bukan berita duka apalagi jika dia terkait Covid-19. Awalnya tidak cukup jelas suara saya dengarkan, hanya suara orang memperkenalkan orang lain dan seterusnya.

“Kita ini siapa lah, Jus (Al Quran) saja belum sampai bacaan kita, MUI itu hapal 30 Juz. Jadi anjuran MUI itu kita ikuti saja. Kalau dibilang MUI sebaiknya Jumatan itu ditiadakan di daerah korona ya, ikuti saja.” begitu suara yang keluar.

Telinga saya mulai mempertajam pendengaran. Benar saja ternyata malam tadi di masjid sedang ada pengumuman untuk warga dan sejumlah pemuka masyarakat tentang bahaya Covid-19. Menarik sekali cara sosialisasinya pikirku.

Si bapak keren ini kemudian menjelaskan peta sebaran Covid-19 khususnya di Tangerang Selatan dan trend korban di Indonesia. Mic yang dipegangnya ditaruh di bawah, seakan sengaja agar tidak terlalu besar suara yang tersebar. Tapi saya masih bisa mendengar karena tidak sepenuhnya hilang suara dari pengeras suara itu.

Saya menduga, orang yang sedang menjelaskan Covid-19 itu membawa perangkat sosialisasi yang cukup. Karena dari suara yang keluar seolah dia sedang menunjukan sejumlah gambar dan keterangan kepada audiensnya di dalam masjid.

Masih terdengar, bapak tersebut menjelaskan daerah-daerah yang menurut laporan resmi pemerintah menjadi tempat asal korban Covid-19 di wilayah Tangerang Selatan. Dia menyebutkan sejumlah daerah; Serpong, Rawa Buntu, Kranggan, Cisauk, dan lainnya yang masih bisa saya dengar.

"Bukan hanya orang tua yang bisa jadi korban. Kemarin itu kan dokter yang meninggal juga masih muda. Jadi, mau tua mau muda bisa kena," katanya setelah menjelaskan data korban.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN