Mohon tunggu...
Salmun Ndun
Salmun Ndun Mohon Tunggu... Guru - Guru UPTD SMP Negeri 1 Lobalain

Membaca itu sehat dan menulis itu hebat. Membaca adalah membawa dunia masuk dalam pikiran dan menulis adalah mengantar pikiran kepada dunia

Selanjutnya

Tutup

Hukum Artikel Utama

Korupsi dalam Sorotan: Pemberantasan atau Regenerasi

15 April 2024   07:23 Diperbarui: 16 April 2024   05:04 113
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Tersangka korupsi (KOMPAS.com)

*Oleh: Salmun Ndun,S.Pd., Guru UPTD SMP Negeri 1 Lobalain, Kab. Rote Ndao

Jejak korupsi terus saja menggurita dan menjadi sebuah masalah sosial yang kian merajalela di berbagai negara di seluruh dunia. Memahaminya sebagai suatu bentuk penyalahgunaan kekuasaan atau posisi yang dipercayakan untuk kepentingan pribadi atau golongan tertentu, korupsi merusak tatanan sosial, ekonomi, dan politik suatu bangsa.

Kompleksitas masalah korupsi terletak pada akarnya yang bermacam-macam, mulai dari faktor budaya, praktik politik, sistem hukum yang lemah, hingga kurangnya transparansi dan akuntabilitas dalam pengelolaan keuangan publik. Selain itu, korupsi juga sering kali terjadi dalam berbagai bentuk, mulai dari suap, nepotisme, kolusi, hingga pencucian uang. Hal ini membuat upaya pemberantasan korupsi menjadi semakin rumit, karena tidak hanya memerlukan penegakan hukum yang kuat, tetapi juga perubahan budaya dan mentalitas secara menyeluruh.

Dalam konteks globalisasi dan perkembangan, korupsi semakin berkembang dengan cara yang lebih kompleks dan tersembunyi. Oleh karena itu, memahami kompleksitas masalah korupsi menjadi kunci dalam merancang strategi pemberantasan yang efektif dan berkelanjutan. Di tengah gencarnya upaya untuk mengatasi korupsi, muncul perdebatan yang terus-menerus mengenai strategi yang lebih efektif, apakah lebih baik untuk fokus pada pemberantasan korupsi secara langsung atau mengarahkan energi pada regenerasi sistem secara menyeluruh?

Pemberantasan atau Regenerasi?


Pemberantasan korupsi menekankan pada penegakan hukum yang ketat, tindakan tegas terhadap pelaku korupsi, dan peningkatan transparansi serta akuntabilitas dalam pemerintahan.

Di sisi lain, pendekatan regenerasi menyoroti pentingnya memperbaiki struktur institusi dan budaya organisasi, serta membangun sistem yang mencegah korupsi terjadi dari awal.

Konteks perdebatan ini tidak selalu hitam atau putih. Pemberantasan dan regenerasi bisa saling melengkapi dalam sebuah strategi yang komprehensif. Tanpa penegakan hukum yang kuat, upaya regenerasi mungkin akan kesulitan untuk menanamkan nilai-nilai integritas dalam sistem.

Sebaliknya, tanpa perubahan struktural dan budaya yang mendalam, pemberantasan korupsi hanya akan bersifat permukaan dan mungkin rentan terhadap regenerasi korupsi di masa depan.

Oleh karena itu, perumusan permasalahan ini menantang kita untuk menjelajahi pendekatan yang paling efektif dalam konteks masing-masing negara dan situasi. Apakah pemberantasan atau regenerasi yang lebih efektif, ataukah perlu adopsi strategi gabungan yang menggabungkan elemen-elemen dari kedua pendekatan tersebut? Ini menjadi pertanyaan penting yang perlu kita jawab dalam upaya kita untuk memerangi korupsi secara global.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hukum Selengkapnya
Lihat Hukum Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun