Mohon tunggu...
Saepullah
Saepullah Mohon Tunggu... Guru - Aku adalah manusia pembelajar, berusaha belajar dan juga berbagi info yang baik untuk perbaikan diri selaku manusia. Melihat info yang kubagikan bisa melalui: https://www.ceritasae.blogspot.com https://www.kompasiana.com/saepullahabuzaza https://www.twitter.com/543full https://www.instagram.com/543full https://www.youtube.com/channel/UCQ2kugoiBozYdvxVK5-7m3w menghubungi aku bisa via email: saeitu543@yahoo.com

Aku adalah manusia pembelajar, berusaha belajar dan juga berbagi info yang baik untuk perbaikan diri selaku manusia. Melihat info yang kubagikan bisa melalui: https://www.ceritasae.blogspot.com https://www.kompasiana.com/saepullahabuzaza https://www.twitter.com/543full https://www.instagram.com/543full https://www.youtube.com/channel/UCQ2kugoiBozYdvxVK5-7m3w menghubungi aku bisa via email: saeitu543@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Karir Pilihan

Tips Bersaing di Dunia Kerja bagi Penyandang Disabilitas dan Pernah Menderita Kusta

17 Juni 2021   21:46 Diperbarui: 17 Juni 2021   21:52 87 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tips Bersaing di Dunia Kerja bagi Penyandang Disabilitas dan Pernah Menderita Kusta
olah disain Sae

Pernahkah terbersit bahwa di Indonesia itu, kehidupan warga negara itu diatur oleh Undang-undang yang jelas. Bahkan dalam hal kehidupan yang layak pun diatur oleh Undang-undang Dasar Republik Indonesia Tahun 1945 pasa 27 ayat 2 yang berbunyi bahwa "Tiap-tiap warga negara berhak atas pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi kemanusiaan."

Berkenaan dengan UUD RI 1945 tersebut maka setiap warga negara berhak atas sebuah pekerjaan yang layak. Menjadi sebuah pembicaraan yang unik dan bermakna untuk bisa disimak. Betapa tidak??? Pada kenyataannya bahwa kaum disabilitas bahkan Orang Yang Pernah Memiliki Kusta (OYPMK) sering tersingkirkan. Hal ini karena ada anggapan yang salah terhadap kaum minoritas dengan gejala-gejala tersebut.

Muhammad Arfah Berbagi Pengalaman Sebagai OPYMK (dok. KBR Indonesia)
Muhammad Arfah Berbagi Pengalaman Sebagai OPYMK (dok. KBR Indonesia)
Namun, ada sebuah pengalaman yang unik dan juga bisa dijadikan sebagai motivasi dan inspirasi bagi penyandang disabilitas dan OYPMK tersebut. Berdasarkan pemaparan dari Muhammad Arfah, bahwa OYPMK juga bisa mendapat perlakuan hal yang sama dalam mendapatkan pekerjaan yang layak. Berikut diantaranya tips yang diutarakan oleh Muhammad Arfah :

1. Penyandang Disabilitas atau OYPMK harus memiliki semangat untuk bisa berkiprah dalam dunia kerja untuk bersaing.

Muhammad Arfah adalah seorang karyawan bagian administrasi pada Polisi Pamong Praja di Makassar.Muhammad Arfah sendiri pernah mengalami patah semangat di kala kecil dengan memiliki penyakit kusta. Bullying yang diterima oleh Muhammad Arfah semasa duduk di bangku kelas 3 SMP yaitu dengan ejekan dan cemoohan dari orang sekitarnya. Bukan sekali dua kali, namun sering kali ia mendengar.

Semangat dari Muhammad Arfah muncul dengan adanya sebuah dukungan dari keluarga terdekatnya yaitu orang tua. Penyembuhan pun berlangsung dengan sebuah semangat dari Muhammad Arfah. Setelah sembuh tentu kondisi selanjutnya yaitu Muhammad Arfah harus berjuang untuk bisa bersemangat dalam mendapatkan pekerjaan.

Melalui program KATALIS NLR Indonesia, Muhammad Arfah kembali bersemangat bahwa dirinya tidak harus dibeda-bedakan dengan manusia normal lainnya.

2. Penyandang disabilitas atau OYPMK harus memiliki keterampilan dan pembekalan diri yang tinggi dalam dunia kerja.

Tentu saja, pembekalan diri dan keterampilan adalah faktor penentu bisa bersaing di dunia kerja. Orang normal pun demikian, harus memiliki pembekalan diri dan keterampilan yang dimiliki untuk bisa bersaing. Di era saat ini terlebih, bahwa hal tersebut juga menjadi satu penanda untuk sebuah kesuksesan diri.

Muhammad Arfah membeberkan pengalamannya pada kegiatan bertajuk "Memberikan Kesempatan Kerja Bagi Disabilitas dan Orang Yang Pernah Mengalami Kusta? Kenapa Tidak?" pada Selasa, 15 Juni 2021 secara on air lewat Ruang Publik KBR dengan bekerja sama dengan NLR. Muhammad Arfah menerangkan bahwa dirinya menerima pembekalan diri dan keterampilan dari NLR Indonesia.

Muhammad Arfah mengatakan bahwa dirinya bisa menggunakan komputer dan bagian administrasi dari NLR Indonesia di Makassar. Terbukti, saat ada lowongan peluang pekerjaan di Pol PP bagian administrasi, Muhammad Arfah pun segera melamar. Dengan bekal kemampuan yang dimiliki, akhirnya Muhammad Arfah pun bisa lolos dan diterima bekerja pada bagian administrasi di Pol PP.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x