Mohon tunggu...
Rustian Al Ansori
Rustian Al Ansori Mohon Tunggu... Menulis

Pernah bekerja di lembaga penyiaran, berdomisili di Sungailiat (Bangka Belitung)

Selanjutnya

Tutup

Olahraga Artikel Utama

Pembinaan Atlet Pelajar Jangan Sebatas Seremonial

9 September 2019   21:21 Diperbarui: 11 September 2019   02:59 220 28 14 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pembinaan Atlet Pelajar Jangan Sebatas Seremonial
Upacara pembukaan Kejurda Pelajaran se Kabupaten Bangka di lapangan Bina Satria Sungailiat (dokpri)

Lebih peduli presiden dari pada gubernur, kalau pemda mau membantu kan ada program rumah layak huni, tidak membebani gubernur bila ada perhatian dan niat membantu.

Dokpri
Dokpri
Sasaran pembinaan atlet pelajar adalah untuk pretasi olahraga jangka panjang. Banyak atlet pelajar, yang putus ditengah jalan ketika merintis prestasi karena kurangnya perhatian dalam pembinaan, baik pihak keluarga masing-masing atlet, pihak sekolah maupun Pemda. 

Pemda jangan hanya menyelenggarakan event olahraga yang telah menjadi kalender tetap, tapi hendaknya para atlet ada tindak lanjut pembinaan dalam pemusatan latihan di mulai di tingkat kecamatan hingga kabupaten/kota. Para atlet baru merasakan dibina dalam pemusatan latihan setelah menjuarai di tingkat provinsi. 

Mereka yang gagal menjuarai di tingkat provinsi kadang setelah event digelar tidak lagi melaksanakan latihan dengan program latihan yang diarahkan pelatih. Para atlet latihan sesukanya, hanya bermodalkan bakat alam. 


Kekurangan anggaran selalu menjadi alasan Pemda dalam pembinaan olahraga. Disamping kurangnya kepedulian pihak swata dalam pembinaan olahraga, khususnya di daerah. 

Untuk menggenjok prestasi atlet Indonesia ke tingkat dunia dalam waktu dekat ini tidak mungkin dilakukan, paling hanya bisa berharap dari cabang olahraga yang telah mendunia seperti Bulutankis, Angkat Besi dan beberapa cabang Beladiri. 

Memersiapkan atlet berprestasi dunia di masa depan dengan meningkatkan pembinaan atlet pelajar lebih serius bukan hanya sebatas seremonial tidak menutup kemungkinan dapat melahirkan atlet berprestasi dunia untuk berbagai cabang olahraga. 

Pembinaan olahraga yang hanya sebatas seremonial, hanya tekesan memenuhi program serta menghabiskan anggaran. Pembinaan olahraga di kalangan pelajar sudah saatnya mencakup seluruh pelajar hingga ke tingkat desa sehingga benar-benar terjaring atlet berbakat untuk dibina agar dapat  berprestasi dunia. 

Karenanya pihak sekolah dan wali murid sudah saatnya  bekerjasama dengan serius untuk membina putra putrinya dalam bidang olahraga sehingga dapat memberikan sumbangsih bagi bangsa dan negara sosok atlet yang mampu mengibarkan bendera merah putih di tangga juara event olahraga dunia seperti Olimpiade, Asian Games, Sea Games dan event lainnya. 

Salam dari pulau Bangka.
Rustian Al Ansori 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN