Mohon tunggu...
Rustan Ibnu Abbas
Rustan Ibnu Abbas Mohon Tunggu... Penulis, Trainer

Suka nulis , Trainer Sales, Cinta Islam, Pembelajar dari nilai kehidupan Silahkan kunjungi Blog saya di www.rustanibnuabbas.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Menyoroti Sikap Goenawan Muhammad Menolak Kehadiran Felix Siauw

6 September 2019   09:48 Diperbarui: 6 September 2019   10:14 1343 9 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menyoroti Sikap Goenawan Muhammad Menolak Kehadiran Felix Siauw
sumber: straitstimes.com

Siapa yang tidak kenal seorang Goenawan Muhammad (GM). Beliau seorang sastrawan Indonesia terkemuka, Pendiri dan mantan pemimpin redaksi majalah berita Tempo

Pengabdiannya di dunia jurnalistik sudah dimulai dari tahun 1970 sampai sekarang masih aktif menulis termasuk sangat update di media sosialmenyikapi  masalah kekinian, mulai dari masalah sosial, politik, sampai kemasalah agama dan kebebasan berekspresi.

Karya-karya sangat banyak saya kutip dari wikipedia berikut karya yang dihasilkan,Kumpulan esainya berturut turut: Potret Seorang Peyair Muda Sebagai Malin Kundang (1972), Seks, Sastra, Kita (1980), Kesusastraan dan Kekuasaan (1993), Setelah Revolusi Tak Ada Lagi (2001), Kata, Waktu (2001), Eksotopi (2002). Sajak-sajaknya dibukukan dalam Parikesit (1971), Interlude (1973), Asmaradana (1992), Misalkan Kita di Sarajevo (1998), dan Sajak-Sajak Lengkap 1961-2001 (2001). Terjemahan sajak-sajak pilihannya ke dalam bahasa Inggris, oleh Laksmi Pamuntjak, terbit dengan judul Goenawan Mohamad: Selected Poems (2004).

GM juga ternyata seorang aktivis kebebasan berekspresi beliau mendirikan ISAI (Institut Studi Arus Informasi), sebuah organisasi yang dibentuk bersama rekan-rekan dari Tempo dan Aliansi Jurnalis Independen, serta sejumlah cendekiawan yang memperjuangkan kebebasan ekspresi. 

Dari ikatan inilah lahir Teater Utan Kayu, Radio 68H, Galeri Lontar, Kedai Tempo, Jaringan Islam Liberal, dan terakhir Sekolah Jurnalisme Penyiaran, yang meskipun tak tergabung dalam satu badan, bersama-sama disebut "Komunitas Utan Kayu". 

Semuanya meneruskan cita-cita yang tumbuh dalam perlawanan terhadap pemberangusan ekspresi. Goenawan Mohamad juga punya andil dalam pendirian Jaringan Islam Liberal (JIL).

Namun sangat disayangkan membaca cuitan Beliau (GM)di twitter tentang penolakannya hadir mengisi sesi diskusi 'Germany Session' Jumat (6/9) karena panitia menghadirkan penulis muda yang juga dai' Felix Siauw.  

"Dalam acara Indonesian International Book Festival, Ikatan Penerbit Indonesia (IKAPI) menghadirkan Felix Siauw, orang yg menentang asas NKRI. Acara itu dibiayai dana publik yg dikelola NKRI. Sebuah hipokrisi,"  kata GM. 

Kenapa mesti disayangkan sikap GM membatalkan kehadirannya? karena GM seorang aktivis kebebasan berkespresi. Logikanya masa aktivis kebebasan berekspresi menolak kedatangan Felix Siauw yang juga ingin membedah bukunya. 

Itu pun bukan membahas masalah Khilafah. tapi bedah bukunya berjudul "Wanita Berkarir Surga" Buku yang membahas banyak sekali hal-hal penting mengenai wanita, bagaimana perkembangan perilaku wanita dari waktu ke waktu, peran wanita sesuai dengan syariat, kedudukan wanita secara fitrah dan keistewaan yang Allah berikan untuk seorang wanita. 

Kalau kita flasback ke belakang dimasa pemerintahan Soeharto GM merupakan aktivis yang sudah kenyang makan asam garam pembredelan karyanya oleh rezim dan beliau berjuang untuk bahkan majalah Temponya sempat diberhentikan karena dianggap merugikan pemerintahan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x