Mohon tunggu...
Rury
Rury Mohon Tunggu... Pembelajar

Orang biasa dari desa

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Kedewasaan Itu seperti Gelar Sarjana, Ada Proses dan Tahap untuk Meraihnya

21 Februari 2020   17:07 Diperbarui: 1 Maret 2020   08:41 3030 12 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kedewasaan Itu seperti Gelar Sarjana, Ada Proses dan Tahap untuk Meraihnya
Photo: 123rf via daysoftheyear.com

Benarkah seiring bertambahnya usia, kedewasaan juga mengikutinya?

Untuk meraih gelar sarjana mesti ada proses juga tahapan yang harus dilalui. Seperti halnya kedewasaan di mana proses belajarnya malah tergolong lebih sulit. Ritme yang harus dilalui tak seeksplisit seperti mengejar mendapatkan gelar. Prosesnya yang implisit malahan sering tak kita sadari.

Kedewasaan biasanya pertama kali muncul dalam bentuk kesadaran yang lebih tentang hal-hal. Kesadaran yang mencakup hal yang lebih luas dan menyeluruh dalam hidup.

Berpikir dewasa sangat diperlukan dalam menyikapi hal apapun. Terlebih pada era seperti sekarang ini. Yang terkadang kita lebih mengutamakan tuntutan sosial daripada kebutuhan pribadi yang lebih krusial. Ini contoh!

Parameter kedewasaan itu apa?
Bukan masalah angka pastinya, apalagi umur. Dari dulu kita sering mendengar ungkapan, "apa kabar, lama tak ketemu sekarang sudah tambah dewasa ya", ini seolah bertambahnya umur seseorang akan otomatis juga bertambah dewasa pikirannya. Padahal usia itu angka sedangkan kedewasaan itu sikap juga pemikiran (positif).

Banyak sekali sikap kedewasaan.

Sebagai contoh:

  • Dewasa bersosial media
  • Dalam rumah tangga
  • Bergaul
  • Menerima informasi
  • Bermasyarakat
  • Berpolitik
  • Dan daftar ini bisa lebih panjang.

Jam terbang tinggi (usia) dan display tidak menjamin orang itu punya sikap dan cara berfikir dewasa. Banyak kok contoh nyata pada realitas kehidupan yang sering kita saksikan.

Untuk sekadar menjadi pintar memang mudah dikejar. Namun, untuk mampu berfikir dewasa mesti butuh pembelajaran, perenungan, menghayati, dan mampu mengambil inti sari dari apapun peristiwa yang pernah dilalui.

Setiap manusia pasti mendapat cobaan hidup, hanya tema ujiannya yang berbeda. Ini yang membuat keder manusia, karena stigma ujian identik dengan kesusahan dan kekurangan. Padahal kesenangan dan berkelimpahan juga sama sebagai bentuk ujian. Apakah seseorang itu akan sabar atau takabur, itulah ending-nya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x