Mohon tunggu...
Bude Ruri
Bude Ruri Mohon Tunggu... Guru - Guru SD

Hidup bermanfaat lebih beruntung

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Pembelajaran Partisipasif, Solusi bagi Siswa yang Belum Bisa Membaca

30 Agustus 2021   20:49 Diperbarui: 31 Agustus 2021   15:33 595 17 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pembelajaran Partisipasif, Solusi bagi Siswa yang Belum Bisa Membaca
Guru membagikan buku pelajaran kepada pelajar pada hari pertama sekolah tatap muka di SD Negeri 42, Banda Aceh, Aceh, Senin (4/1/2021).| Sumber: ANTARA FOTO/IRWANSYAH PUTRA

Sebagai pendidik, kita perlu berusaha sekaligus berupaya memberikan yang terbaik untuk para siswa demi tercapainya ketuntasan belajar minimal. Selain itu, dalam menghadapi globalisasi dunia yang telah menganak pinak di belahan bumi ini, tampaknya guru juga perlu menjadikan kegiatan penanaman sikap dan karakter siswa sebagai prioritas.

Sejak menerima SK mutasi, menjadikan saya harus beradaptasi pada lingkungan yang baru, baik sesama pendidik maupun peserta didik. Saya sempat kaget mendengar laporan kepala sekolah bahwa calon murid saya ada yang belum bisa membaca, kebetulan saya ditunjuk sebagai wali kelasnya. Dengan berbesar hati saya menyetujui tugas tersebut. Bagi saya tidak masalah, ini sebuah tantangan sekaligus tanggung jawab yang harus diterima.

Memang sempat kaget sih, “Kok bisa anak kelas 5 SD belum bisa membaca,” gumam saya dalam hati. Namun itulah yang terjadi, dan bukan hal baru yang harus dirisaukan, karena setiap lembaga pasti ada anak yang lambat belajar. 

Di sinilah tanggung jawab sebagai pendidik, bagaimana peserta didik mempunyai kemampuan rata-rata dengan temannya. Namun, demikian tidak bisa dipungkiri bahwa setiap siswa mempunyai kelemahan dan kelebihan masing-masing. Hal itulah yang harus dipahami oleh warga sekolah.

ilustrasi gambar dari brainly.co.id
ilustrasi gambar dari brainly.co.id

Sejak diterapkannya PTMT (Pembelajaran Tatap Muka Terbatas) maka segera saya merancang metode pembelajaran yang nanti akan diterapkan di kelas yang note bene ada dua murid yang belum bisa membaca. Siswa yang satu, sebut saja si X sudah bisa mengeja tertatih-tatih. Siswa satunya, si S, baru mengenal huruf, tetapi, belum bisa mengeja dengan konsonan.

Bismillah, saya niatkan mengajar sekaligus mendidik mereka dengan sepenuh hati. Akhirnya saya menggunakan metode pembelajaran partisipatif yaitu metode pembelajaran yang mengikut sertakan peserta didik untuk mengambil bagian dalam proses pembelajaran baik, mendengarkan, berbagi pengalaman, maupun sharing dengan pengalaman yang telah dilaluinya.

Beberapa langkah yang saya terapkan dalam pembelajaran partisipatif antara lain:

ilustrasi gambar, penulis sedang mendampingi siswa dalam membaca/Dokumentasi pribadi
ilustrasi gambar, penulis sedang mendampingi siswa dalam membaca/Dokumentasi pribadi

Pertama, berbagi pengalaman

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan