Mohon tunggu...
Rully Novrianto
Rully Novrianto Mohon Tunggu... Lainnya - A Mind Besides Itself

Kunjungi juga blog pribadi saya di www.rullyn.net

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Sepak Bola Wanita, antara Mimpi dan Kenyataan

10 Mei 2024   17:37 Diperbarui: 11 Mei 2024   10:11 495
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi: Pesepakbola wanita. (Sumber: Unsplash/Jeffrey F Lin)   

Membicarakan sepak bola Indonesia atau internasional, pasti pikiran langsung melayang ke sepak bola pria. Tetapi, bagaimana nasib sepak bola putri di Indonesia? Apakah akan ada liga sepak bola putri profesional di Indonesia?

Jujur saja, saya agak pesimis. Banyak faktor yang membuat saya ragu liga sepak bola putri dapat terwujud dalam waktu dekat. 

Atmosfernya masih kalah meriah dibandingkan olahraga lain, seperti badminton atau voli. Soal penonton dan kemeriahannya, masih ada jurang yang lebar. 

Coba bandingkan saja. Pasti kita familiar dengan ketegangan di ajang badminton putri atau di ajang voli putri. Nah, atmosfer panas seperti itu tidak pernah terasa di sepak bola wanita. Memangnya mengapa ya? Ada beberapa faktor yang menurut saya berperan.

Sepak bola adalah olahraga laki-laki

Kita akui saja stigma bahwa sepak bola itu olahraga laki-laki masih melekat kuat. Dari kecil, yang hobinya main bola ya pasti anak laki-laki. Semua anak laki-laki pasti mengidolakan pesepakbola pria. Semua pasti bisa menjawab jika ditanya nama pesepakbola pria dan di tim mana dia bermain.


Jarang sekali kita melihat sosok pesepakbola wanita yang menjadi idola anak perempuan, apalagi jadi idola anak laki-laki. 

Jangankan menjadi idola, menyebutkan lima nama pesepakbola wanita saja pasti banyak yang tidak tahu. Akibatnya, para pemain bola wanita pun menjadi kurang terekspos dan minim penggemar fanatik.

Berbeda cerita dengan badminton atau voli. Kedua olahraga ini sudah lebih familiar dengan sosok atlet wanita. Kita bisa menyebut Apriyani Rahayu, Gregoria Mariska Tunjung, atau Megawati Hangestri sebagai contoh. Para atlet ini sudah melekat di benak masyarakat sebagai bintang olahraga.

Gaya sepak bola wanita kurang menarik

Selain itu, gaya bermain sepak bola wanita juga kerap dianggap kurang menarik. Memang, secara fisik wanita tentu berbeda dengan pria. Stamina dan kekuatan otot yang memengaruhi kecepatan dan tendangan bola memang menjadi pembeda. 

Hal inilah yang mungkin membuat sebagian penonton kurang tertarik. Mereka terbiasa dengan adrenalin yang terpacu saat menonton duel sengit ala Cristiano Ronaldo atau Lionel Messi. Jika urusan kecepatan dan tembakan kuat, pesepakbola wanita memang belum bisa menyaingi pemain top pria.

Kurangnya minat sponsor

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun